Sunday, January 15, 2012

alangkah kuat nya Asiah....

Ada 2 khilaf mengenai bagaimana Asiah beriman kepada Allah swt. Khilah yang pertama menceritakan adalah semasa berlakunya pertarungan Nabi Musa dengan ahli2 sihir Firaun. Setelah ahli2 sihir Firaun mengeluarkan ular-ular maka tongkat Nabi Musa dengan mukjizat Allah swt bertukar pula tongkat tersebut menjadi ular yang besar lalu memakan ular2 ahli2 sihir Firaun tersebut. Apabila Asiah mendengar Nabi Musa menang dalam pertarungan tersebut maka beliau pun beriman kepada Allah swt

Khilaf kedua pula diceritakan semasa berlaku peristiwa Mashitah hamba kepada Firaun yang sedang ia menyikat rambut anak Firaun lalu jatuh sikat tersebut. Anak Firaun terdengar perkataan "Allah" yang diucapkan oleh Mashitah lalu dimaklumkan kepada Firaun. Firaun mengarahkan Mashitah dibunuh bersama2 anaknya dan semasa anaknya hendak dibunuh maka berkatalah ruh anaknya kepada Mashitah "Ya ibuku..bersabarlah". Perkataan ruh anak Mashitah itu didengari oleh Asiah maka ia pun beriman kepada Allah swt.

Maka apabila Asiah beriman kepada Allah lalu diketahui oleh Firaun, beliau mempunyai 2 pilihan samada meninggalkan agama Allah atau hidup bersama Firaun dalam kekayaannya.

Asiah memiliki tahap keimanan yang tinggi maka hukuman bunuhlah yang dipilihnya. Asiah dibawa oleh tentera-tentera Firaun disebuah gunung lalu diikatlah Asiah disatu tempat dan diikat kedua tangan dan kakinya pada 4 penjuru. Sementara itu Firaun mengarahkan tentera-tenteranya mengangkat batu yang besar yang tujuannya untuk dihempapkan kebadan Asiah.

Semasa tangan dan kaki Asiah terikat dan dipakukan pada 4 penjuru. Asiah memandang atas kelangit lalu beliau berdoa kepada Allah dan cerita ini dikisahkan dalam Surah At Tahrim , ayat 11. Terjemahan doa beliau adalah seperti berikut;

"Wahai Tuhan...bangunkan untukku disisiMu sebuah rumah didalam syurga dan selamatkanlah aku dari Firaun dan perbuatannya yang buruk dan selamatkanlah aku dari kaum yang zalim"

Maka Allah maha Rab lalu Allah membukakan hijabnya dan diqashafkan lalu Asiah dapat melihat rumahnya disyurga pada saat sebelum ia dibunuh. Maka Asiah pun tertawa lalu Firaun seraya berkata, "Tengoklah..tidakkah aneh isteriku?"

Ketika inilah Allah menarik ruh Asiah dari badannya. Apabila batu dihempapkan kepada Asiah hanya jasadnya saja berada disitu tetapi ruhnya telahpun diangkat oleh Allah swt.

Semoga dengan sedikit ilmu yang saya perolehi ini, dapat saya kongsi bersama mereka yang membaca blog saya ini untuk dijadikan motivasi dalam memperkasakan keimanan kita kepada Allah swt.

Diambil dari blog saudara seIslam..

p/s: kuingin contohi kekuatan Asiah.. Ya ALLAH… hadirkanlah dalam hatiku ini, cinta yang sebenar2 cinta, iaitu cinta hanya kepada Mu.. amen..ya Rabb

No comments:

Post a Comment

My Blog List

get this widget here