Sunday, December 9, 2012

keldai itu nafsu mu

Suatu hari, seorg pemuda diserahkan oleh bapanya kepada seorang guru sufi untuk dididik cara mengawal nafsunya.

"Siapkan bekalan. Mari ikut saya bermusafir," k
ata guru sufi itu sebaik sahaja pemuda itu tiba di madrasahnya.
Pemuda itu agak terkejut kerana dia masih keletihan akibat perjalanan yang jauh ke madrasah guru sufi itu.

"Apa yang perlu saya bawa?"
"Bawa pakaian sehelai dua," jawab guru sufi.

Mereka pun memulakan perjalanan yang agak jauh. Setelah agak lama,mereka menemui satu bukit yang agak tinggi.

"Kita akan mendaki bukit ini."
"Mana jalannya?"
"Kita susuri jalan di tepi lereng bukit," kata guru sufi.
"Nanti, nanti... Saya sangat keletihan. Alangkah baik jika ada keldai. Kita boleh menunggangnya."
"Kamu hendak menunggang keldai? Baiklah, mari kita membelinya dahulu.
"Dalam hatinya berasa lega, dia tidak akan terpaksa berjalan lagi. Dia sangat-sangat keletihan.

Setelah guru sufi membeli dua ekor keldai, dia pun berkata,
"Sekarang ada dua ekor keldai. Saya akan menunggang salah seekor daripadanya..."
"Dan saya akan menunggang seekor lagi," pintas pemuda itu.
"Tidak!" kata guru sufi itu.
"Mengapa?""Jangan bertanya, patuh saja!"

Pemuda itu terkejut, tapi tidak berani melawan.
"Habis, kita akan biarkan seekor keldai ini berjalan tanpa membawa apa-apa beban?"
"Tidak, sebaliknya kamulah yang akan memikulnya!"
"Memikul keldai menaiki bukit yang tinggi itu?"
"Ya. Pikul keldai itu dan naik ke atas bukit," jawab guru sufi itu pendek dan tajam.

Maka dengan susah payah, dia memikul keldai itu sambil menyusuri jln di tepi lereng bukit itu.Termengah-mengah. Dia benar-benar keletihan. Sebaliknya guru sufi bersantai-santai menaiki keldainya berjalan di hadapan pemuda itu. Belum sampai separuh perjalanan, pemuda itu pun jatuh keletihan. Dia hampir pengsan.

Setelah merawat si pemuda dan memberinya minuman, guru sufi itu pun berkata, "Anakku,keldai itu umpama nafsumu. Allah ciptakan nafsu untuk kau menungganginya bukan kau ditunggangi olehnya."

"Maksud tuan?"

"Dengan menurut nafsumu, kau akan disusahkannya. Jiwa, hati dan badanmu akan kelelahan. Kehendak nafsu tidak ada batas dan tidak pernah puas. Lepas satu-satu kehendak dan kerenahnya. Ini samalah dengan kau memikul keldai dan menaiki bukit yang tinggi. Pemuda itu terdiam.

"Sebaliknya, jika kau menunggangi nafsu dgn mengawal dan menguruskannya, kau akan mendapat kemudahan dalam menjalani kehidupan. Nafsu berguna selagi dia menjadi hamba tetapi apabila dijadikan tuan, apalagi tuhan, maka hidup kita akan dihancurinya."
"Seperti saya yg memikul keldai tadi?"
"Ya."

Dan lihat pula betapa mudahnya menyusuri jalan di lereng bukit itu dengan menaiki keldai. Begitulah nafsu apabila dikawal dan digunakan ke arah kebaikan."
"Ya,ya.. Orang yang mengikut perintah hawa nafsunya bagaikan memikul keldai menaiki bukit!"

Sahaja Aku terima nikahnya Kerana.....

assalamualaikum warahmatullah....
alhamdulillah.. musim perkahwinan @ pertunangan...
asykur... sudah ramai kalangan sahabat handai saya yang telah maju ke gerbang perkahwinan dan ke anjung pertunangan...
saya..?
wallahualam... masih di dalam lembaran rahsia Ilahi....
saya cuma berharap agar saya dapat bertemu dengan bakal zauj saya sebelum saya grad...
aamiin... U_U

sekarang saya ingin sentuh soal
"kenapa aku menikah..??"
why?
why?
why?
adakah sebab tengok orang lain nikah, kita pun ikut sama...?
adakah sebab parent dah paksa2...?
atau sebab2 yang tak dapat saya nyatakan disini...
wallahualam... :)

pada zaman kemodenan ini..macam2 sebab kita adakan utk berkahwin...
ada yg kerana keluarga...
ada yg mgatakan itu sunnah Rasulullah..
tapi ini semua adalah alasan yang general...
sekarang.. pejam mata...
tanya diri sendiri...
what do you want from a marriage...?

ada beberapa sebab yang saya nak nyatakan di sini...
jika kita berkahwin dengan pasangan kita kerana:


  • Harta.
jika kita memilih seseorang itu kerana hartanya... saat dia jatuh, dan tidak lagi berharta, adakah kita mampu bersamanya lagi...? #renungkan~

  • paras rupa.
kita tak selamanya muda... ingatlah ibu bapa kita pernah menghadapi umur baya kita sekarang... #tepuk dada, tanya imaan...

  • nafsu.
ada beberapa ikhwan bertanya pada saya... adakah seorang wanita bertudung litup mampu melayani suami sma seperti perempuan sosial yang lain...? jawapan saya ringkas : jika seorang perempuan itu tahu apa tujuan pernikahan, dan dia melakukan nya lillahitaala, semua perkara ini tidak menjadi masalah kepada mereka. dan hanya lelaki yang ingin bernikah kerana nafsu syahwat shj yang boleh terfikir soalan ni.. -_-"

Firman Allah SWT,

"Isteri-isteri kamu itu adalah sebagai ladang bagi kamu, oleh itu datangilah ladangmu secara mana yang kamu sukai, dan sediakanlah (amal-amal) yang baik untuk diri kamu; dan bertqwalah kamu kepada Allah dan ketahuilah bahawa kamu akan menemuiNya (pada hari akhirat kelak) dan berilah khabar gembira kepada orang-orang yang beriman "(223)

  • Agama.
ini adalah sebab yang terbaik kenapa pernikahan itu dijalankan....
"setiap perkara yang dilakukan kerna agama Allah, nescaya akan dimudahkan oleh-NYA"

wallahualam :)

sentuhan kata semangat (part 1)






Inside of Love



assalamualaikum warahmatullah..
saya post lagu ni...
cuz i found something significant bout love..
enjoy it.. !


"Inside Of Love"

Watching terrible tv
It kills all thought
Getting spacier than
An astronaut
Making out with people
I hardly know or like
I can't believe what i do
Late at night
I wanna know what it's like
On the inside of love
I'm standing at the gates
I see the beauty above
Only when we get to see
The aerial view
Will the patterns show
We'll know what to do
I know the last page so well
I can't see the first
So i just don't start
It's getting worse
[chorus]
I can't find my way in
I try again and again
I'm on the outside of love
Always under or above
Must be a different view
To be a me with a you
Of course i'll be alright
I just had a bad night


My Blog List

get this widget here