Monday, March 26, 2012

Erti kesetiaan


assalamualaikum..

Disebuah pekan kecil di Switzerland, terdapat sebuah tugu seekor anjing disebuah stesen keretapi. Ada cerita menarik disebaliknya.

Pada suatu hari tuan anjing bersama anjingnya keluar dari rumah dan dalam kedinginan mereka menuju ke stesen keretapi tersebut. Hari itu tuannya terpaksa meninggalkan anjingnya sedang dia terpaksa keluar ke pekan lain atas satu urusan.

Sebaik sahaja keretapi sampai, tuan nya mengusap-usap anjingnya dan dengan penuh manja seperti biasa anjing menjilat-jilat tuannya. Tuannya berangkat dan berlalu pergi bersama keretapi yang menjalar di atas landasan pejal, meninggalkan anjingnya dibelakang.

Apabila sampai dipekan yang dituju, tuannya diserang sakit mengejut. Penyakit itu membawa kepada kematian lalu jenazahnya disemadikan disana.

Keesokannya seperti semalam, anjing ini keluar dalam kedinginan menunggu dengan penuh setia tuannya di stesen. Apabila keretapi sampai, ia menyalak-nyalak dan melompat kegembiraan. Ia duduk bertentangan dengan pintu gerabak, dan apabila pintu terbuka semua penumpang melangkah keluar namun ia tidak menjumpai wajah tuannya. Kereta api kemudiannya berlalu pergi membelah hari dan dengan sugul ia mengatur langkah pulang.

Keesokannya ia datang lagi untuk menunggu tuannya dengan penuh setia. Begitulah hari-hari ia ke stesen tersebut. Ia datang dengan melompat-lompat riang sambil menyalak-nyalak di sekeliling stesen kegembiraan. Apabila keretapi sampai, sambil menahan nafas bagi meledakkan rasa menerkam dan menjilat manja, tuannya pula akan mengusap kepalanya. Penumpang seperti biasa melangkah seorang demi seorang namun tidak ada wajah tuannya. Keretapi kemudiannya berlalu pergi. Dengan wajah sugul dan tertunduk pilu ia melangkah longlai berlalu pulang meninggalkan stesen.

Ia tekun mengulang perkara yang sama setiap hari selama bertahun-tahun, musim terus silih berganti ia tetap menyalak riang sebelum keretapi datang dan kemudian pulang dengan sugul, namun dimanakah tuannya?

Sehinggalah anjing itu tua, ia hanya duduk dan mundar mandir disekitar stesen namun masih tetap setia menunggu tuannya pulang. Dia kemudiannya tidak kemana-mana hanya mampu berbaring lemah dengan wajah penuh sayu, menanti dan terus menanti. Panjang episod dukanya. Dalam nafas-nafas terakhir ia masih setia menunggu di tempat yang sama tuannya membelai buat kali terakhir, suatu masa lampau. Di stesen itu akhirnya ia menemui ajal pada sebuah penantian yang tiada noktah.

Begitulah setianya seekor anjing. Pihak stesen yang merakam kisah ini kemudiannya membina sebuah tugu sebagai lambang sebuah kesetiaan

Apabila kita melihat kepada kisah panjang ini benarlah kata-kata Sayidina Ali :

”Aku belajar tentang takwa daripada kesetiaan seekor anjing kepada tuannya”

Alangkah malu sekiranya ingin diandingkan antara kita sebagai manusia dengan Allah dan seekor anjing dengan tuannya. Lihatlah kepada anjing bagaimana ia dilayan. Tuan anjing hanya memberinya makan di bawah meja, tidur pula di ruang asing di luar rumah. Ketika hujan turun tempiasnya membasahi anjiing lalu menggigil kesejukan. Satu-satu kelebihannya ialah dia sedar bahawa dia bukan terbiar sepertit anjing jalanan yang tidak bertuan. Itu sahaja! Namun anjing tetap setia dan bersyukur.

Sedangkan kita sebagai manusia bukan menerima makan lebih di dunia ini, bukan menumpang di rumah asing, sebaliknya kita menguasai dunia ini. Begitu banyak kurniaan daripada Allah sehingga kita diberikan tunduk hormat oleh para malaikat pada hari pertama kejadian kita.

Begitu besar apa yang kita terima daripada Allah tetapi malangnya masih belum mampu untuk setia kepada Nya. Apakah sebenarnya yang ada pada seekor anjing sehingga mempunyai nilai kesetiaan yang tidak terkalahkan ini.

Dalam jalinan perhubungan kehidupan seharian, nilai tertinggi ialah kesetiaan. Lihatlah kepada pasangan suami isteri, apakah ikatan teras mereka kalau bukan kesetiaan?

Apakah akan jadi apabila kesetiaan tiada? Masih adakah hubungan?

Kekayaan dan kesenangan mungkin tiada, termasuklah luput kegembiraan atau apa sahaja termasuk yang paling didambakan iaitu kasih sayang, mereka masih tetap bersama sekiranya masih ada kesetiaan!

Begitulah tingginya nilai kesetiaan. Dan kesetiaan yang paling asa adalah kepada Allah, Tuhan yang memelihara segala kebajikan hidup kita.

copy from facebook

Sunday, March 25, 2012

setahun menjelma sudah :)


insyaAllah.. dalam masa 2,3 hari lagi.. nur hasya Sofeya aka anak buah tunggal saya bakal menyambut hari lahirnya yang pertama. genap lah setahun dia hidup di dunia ini.. alhamdulillah...


pesanan daripada cik yue kepada hasya yang tersayang :

"belajarlah menjadi seorang perempuan yang bersyukur dengan ni'mat yang diberi olehNYA.."

p/s: bagi pesanan mcm budak tu dah faham.. ^_^

saya yang bernama Ummu Umarah


assalamualaikum warahmatullah..
ini adalah sedikit cerita tentang pemilik blog ini..

nama : Siti Nurul Fatihah binti Shikh zukurnai.
asal : Kuala terengganu, terengganu darul Iman.
umur : 21tahun(2012).
kerjaya : pelajar ijazah sarjana muda jurusan teknologi bahan (kepujian), uitm shah alam, semester 4 (2012).
makanan kegemaran: kue tiaw kungfu, grilled food.
minuman kegemaran: juice, air soya.
warna kegemaran: hijau, pink, putih dan kuning.
about me: saya seorang yang biasa sahaja, tiada keistimewaan yang nyata. jika ada, maka itu adalah milik Allah, dan jika ada kekurangan itu, khasnya datang dari saya sendiri.
ciri2 lelaki untuk dijadikan suami: pastinya mengenal AGAMA ISLAM...

my life (March)-part 1


I fear i miss you even more, cuz u’re not mine yet

These words keep haunting me since I got it from someone who I barely knew. We met in social networking for several months ago. For me, the sender of this message is an ordinary social networking friend, like the others. But, the things became weird after a couple weeks ago. After receiving this message yesterday, I pray. Despite the shock, but in my heart, there is a great feeling.

Ya Allah, andainya sudah ditulis di lembaran hidupnya di lauh mahfuz bahawa aku yang akan berada di sisinya. Kuatkan lah semangat aku supaya aku dapat melaksanakan ibadahku dengan penuh keredaan Mu ke atas nya.. amin, ya Rabb..

Tuesday, March 20, 2012

mengenal jalan yang lurus


assalamualaikum...

"dan sungguh, inilah jalan-Ku yang lurus. maka ikutilah! jangan kamu ikuti jalan-jalan (yang lain) yang akan mencerai-beraikan kamu dari jalan-Nya. Demikianlah Dia memerintahkan kepadamu agar kamu bertaqwa" (Al-An'am, 153)

di sebut di dalam surah Al-An'am, Allah menyeru kita untuk mengikut jalanNya yakni agama wahyu, Islam. di dalam kehidupan dunia ini. terdapat dua jalan:
1) jalan yang lurus.
2) jalan yang bengkok.

jalan yang lurus adalah jalan yang benar yakni agama ISLAM manakala jalan yag bengkok adalah jalan yang bisa menyesatkan manusia.

bagi umat Nabi Muhammad, sumber untuk kita mempelajari agama Islam dan mendalami perkara-perkara dan ciri-ciri jalan yang lurus adalah AlQuran dan Assunnah.

ISLAM itu adalah jalan yang lurus!
taqwa dari segi bahasa adalah taat, tunduk. dari segi istilah syarak taqwa adalah taat pada perintah Allah azza wa jalla dan meninggal segala laranganNYA. bersyukurlah kita kerana mendapat nikmat petunjuk daripada Allah yang dititipkan oleh para Rasul.

di dalam surah Al Fatihah, ada menyebut tentang "siratul mustaqim".
ibnu mas'ud mengatakan, "Rasulullah telah meninggalkan kita di atas suatu jalan yang lurus".

namun, hakikatnya syaitan akan berada di tengah jalan itu untuk memesongkan kita supaya melalui jalan yang bengkok.

menurut dialog antara Allah SWT dan iblis laknatullah di dalam surah Al Hijr, 28-40.

"Ia (iblis) berkata,"tuhanku, oleh kerana Engkau telah memutuskan aku sesat, aku pasti akan jadikan kejahatan terasa indah bagi mereka di bumi, dan aku akan menyesatkan mereka semuanya" (Al Hijr, 39)

syaitan sentiasa mencuba membalikkan yang buruk itu menjadi indah, yang baik itu menjadi jelik. jadi kita haruslah berwaspada kerana syaitan akan sentiasa menyelitkan kejahatan dalam hati supaya kita melakukan perkara yang buruk. syaitan akan menyesatkan seluruh umat manusia kecuali orang-orang yang bertaqwa.

maka di ingatkan kepada manusia tentang azab api neraka,
di dalam suarah Az Zumar, 16

"Di atas mereka ada lapisan-lapisan dari api dan di bawahnya juga ada lapisan-lapisan yangdisediakan bagi mereka. Demikianlah Allah mengancam hamba-hambaNYA (dengan azab itu) "wahai hamba-hambaKU, maka bertaqwalah kepadaKU"



apa itu cinta..?


cinta itu satu anugerah...
cinta itu satu hadiah...
jika silap langkah ia bisa menjadi musibah...
cinta bisa mengubah...
pengemis jadi kaya...
hartawan jadi papa...
si tuli bisa mendengar...
pendengar setia menutup telinga...
si bisu bisa bicara...
si pemidato kelu lidahnya...
si buta bisa melihat...
si celik tertutup pandangannya...
cinta itu beda pada setiap orang yang merasainya..
kerana tiada tulisan dan lisan mampu mendefinisikan cinta...
tapi hanya luhur perbuatan membuktikan segalanya...
tuntutlah agar diri mu di cintai...
dan carilah cinta yang abadi...
cinta Ya RABB..

by ummu umarah

Thursday, March 1, 2012

Lelaki Australia masuk Islam (true story)


Seorang Pemuda Australia mengumumkan keislamannya setelah sekian lama mencari agama yang benar. Pemuda tersebut menuturkan kisahnya, “Kisahku ini berawal ketika aku mencari agama yang benar pada tahun pertama di bangku kuliah.

Saat itu ayah dan ibuku bercerai, anjingku mati, tragisnya ...hal itu terjadi dalam pekan yang sama. Dan pada tahun yang sama pula, aku kehilangan temanku.

Dari sinilah, aku mulai bertanya pada diriku sndiri..,
“Mengapa aku ada ?” “Apa sebenarnya tujuan hidup ini?”
Kemudian aku mulai mencari dan mempelajari tentang agama..
sampai aku merasa dan meyakini inilah agama yg benar...!

Well sahabat...
karena aku orang australia, tentu teman-temanku beragama nasrani. Suatu ketika aku pergi bersama mereka ke perkemahan. Di sana orang-orang sedang mengerjakan shalat sambil bersenandung yang aku tidak memahaminya. Dan yang dapat kutangkap hanyalah ungkapan, “Allah mencintaiku”, hal itu saat aku menanyakan kenapa anjingku mati?

“Banyak pertanyaan yang membuatku bingung. Ketika aku tanyakan kepada pendeta atau dukun, setiap mereka menjawabnya dengan jawaban yang berbeda satu dengan yang lainnya tanpa memberikan satu dalil pun dari kitab suci.

“Aku juga pernah berkenalan dengan seseorang yang menganut agama hindu. Aku menanyakan kepadanya, ‘Apa alasannya meletakkan kepala gajah di atas patung-patung mereka?’. Maka jawabannya pun bukanlah jawaban yang diharapkan”, lanjut pemuda itu.

Pemuda itu menceritakan lebih jauh, bahwa dia juga telah mencari di dalam sekte-sekte di agama Kristen, agama yahudi, dan budha, tapi belum menemukan jawaban yang dapat menyelesaikan masalah-masalah yang membuatnya bimbang dan labil.

Suatu hari, dia ditanya oleh salah seorang temannya tentang agama-agama yang telah dia pelajari. Dia menjawab, bahwa dia telah mencari (agama yang benar) di dalam agama nasrani, budha, dan yahudi.

Lalu temannya bertanya kepadanya, “Kenapa kamu tidak berusaha mencari jawaban-jawaban dari pertanyaan-pertanyaan yang membingungkan dan meresahkanmu mu di dalam Islam?”, maka dia menjawabnya dengan nada mengejek, “Mereka adalah teroris”.

Tapi pada akhirnya dia memutuskan untuk masuk ke dalam salah satu masjid. Di sana seorang berjanggut lebat yang dikenal dengan Abu Hamzah dan beberapa orang menghampiri dan menyambutnya serta sangat memuliakannya.

Lalu mengajaknya berbincang-bincang dengan lembut dan penuh hormat. Abu hamzah menjawab setiap pertanyaannya dengan ayat al-Qur’an al-karim.

Pada suatu malam pemuda tersebut berusaha mendapatkan sebuah isyarat yang membawanya masuk ke dalam Islam, ketika ada sebuah kilat dan petir, tapi tidak terjadi sesuatu apapun.

Kemudian dia memutuskan secara tiba-tiba untuk membaca sebagian ayat-ayat al-Qur’an al-Karim, lalu dia menemukan ayat-ayat “Tadabbur” (renungan) tentang penciptaan langit-langit, bumi, matahari, bintang-bintang, dan planet-planet.
Dan sejak itulah pemuda tersebut memutuskan untuk memeluk Islam.
sumber: alsofwah.or.id

My Blog List

get this widget here