Sunday, June 30, 2013

antara fatih seferagic dan jongkook oppa?

assalamualaikum warahmatullah..
alhamdulillah... 
kembali menaip saya untuk post kali ini...
alhamdulillah..dan sekalung tahniah kepada team TRW kerana memenangi piala FA kali ini..dan sekalung tahniah juga di ucapkan kepada team JDT kerana mereka telah sampai ke tahap yang membanggakan :)
alhamdulillah... 

antara fatih seferagic dan jong kook oppa?
saya petik nama 2 selebriti ini bersebab..
yang pertamanya, fatih seferagic..
sapa yang tak kenal beliau, mohon taip namanya dia you tube..
alhamdulillah..sy kenali beliau pada ramadhan tahun lalu (2012)
sy dengar alunan suara beliau membaca surah ketika solat terawih..
sangat syahdu.. :')
subhanaAllah...

jongkook oppa..
sy kenali beliau ni dalam siri reality show "running man"
sy pun peminat reality show tu..
tapi tak adalah sampai dikategorikan sebagai "kipas susah mati"(mohon translate dlm b.inggeris)

sebelum anda baca selanjutnya, sy sajikan gambar kedua2 manusia ini.. ^^

jongkook

fatih seferagic

ok.. sudah melihat mereka..??
sekarang we move to the point i gonna talk here..
the similarity antara mereka ni adalah:
- lelaki.
- jadi pujaan wanita.
-terkenal.
-berada di malaysia dalam tempoh terdekat ini.. (jongkook awal jun, fatih currently)

ada desas desus lelaki2 yang berpendapat lebih dan akal terlebih aktif untuk menganalisa mengatakan wanita memuja selebriti2 ini.. kononnya kerana paras rupa, dan sebagainya...
dan ini juga menjadi point untuk menghentam kaum wanita termasuklah insan yang lemah ini.. 

my point :
tidak dinafikan.. diriku ini turut meminati mereka berdua ni, tapi level minat tu lain...
tak sama...

meminati perkara yang menarik kita ke duniawi dan meminati perkara yang menarik kita ke ukhrawi..
lain tu bukan...?

saya seorang yang taksub dengan agama... not only fatih seferagic, but also maher zain, other local selebrity like UAI,ust don daniyal, dr Maza,and i also a fan of ust ibnu batoota owsem :D

saya juga seorang yang minat (nak tulis taksub pun agak over sbb sy tak over :D) korean drama, reality show and so on.. 

saya juga insan yang pernah mengalami "histeria" dengan hal2 ini...

tapi sy nak kongsi di sini... ada beza antara taksub dgn perkara baik dengan taksub dgn pkara maksiat..
dari segi pengalaman sy, bila sy dgr alunan bacaan si fatih ni.. honestly, laju ja air mata jatuh.. sangat bahagia dgr dia baca (bukan sbb dia hensem) tp bacaan dia sangat tenang.. then, tindakan seterusnya, sy cari youtube bacaan dia lagi, dia jadi imam terawih and so on.. bukannya sy pegi google gambar dia... U_U

bila sy taksub pada reality show running man ni, urm... ad juga sampai keluar air mata.. but perasaan sy masa ni bukan lah tenang mcm time dengar si fatih mengaji tapi sy rasa tak keruan dan tak terkawal.. (apa rasa mcm tu ya...?) rasa yang tak tenang, bukan sebab orang2 nya hensem, tp ke"lagho"an perkara ini yang sgt melayang2kan sy ke awangan.. nah, ini betul2 histeria sudah...nauzubillah...!

jadi, konklusinya.. para ikhwah.. jangan pandang serong pada akhowat.. berbaik sangka lah..bersyukurlah yang akhowat suka kat fatih.. drp suka kat orang2 yang tak membantu agama kita.. :) muka hensem fatih ni sebagai bonus shj... :)

dan kepada akhowat2 sekalian.. jaga dan reset nawaitu anda kenapa anda suka dan minat fatih ni... mudah2an kerana kebaikan yang Allah karuniakan melalui dia.. bukan kerana rupanya ya...

wallahualam.. :)


Sunday, June 16, 2013

"Barang siapa yang ingin mati syahid pada masa akan datang,maka hendaklah dia kahwini Atikah"

Assalamualaikum warahmatullah...
salam 7 syaaban...
semoga kita bertemu dengan ramadhan yang kian menjelma..
^__^
enjoy ur reading...

DIARI CINTA ATIKAH



Beberapa tahun sebelum Nabi Muhammad di utuskan dan diangkat menjadi rasul,lahirlah seorang bayi perempuan dalam keluarga Zaid bin Amr bin Nufail di Mekah serta diberikan nama ATIKAH.Keluarganya mengasuh dan mendidik Atikah dengan penuh kasih saying sehingga Atikah membesar dalam asuhan budi pekerti yang mulia serta mempunyai sopan santun yang tinggi.Setelah Nabi Muhammad di angkat menjadi rasul,maka,seluruh ahli kelurga Zaid menerima seruan suci inyang disampaikan oleh Nabi Muhammad s.a.w..Di alam islam pula,Atikah di didik dengan penuh didikan agama islam yang suci.Maka,Atikah jadilah seorang gadis islam serta mempunyai kecantikan sehingga menjadi buah mulut di kalangan para pemuda yang terpesona akan kecantikan yang dimiliki oleh Atikah.Ramai para pemuda berlumba-lumba untuk menawan hati hatikah,namun Atikah tetap menjaga keperibadiannya serta tidak pernah sombong dan angkuh.


Namun,ada seorang dikalangan para pemuda yang benar-benar ingin menjadikan Atikah sebagai suri hidupnya.Beliau adalah Abdullah bin Abu Bakar As-siddiq.Abdullah memepunyai rupa paras yang tampan serta anak kepada sorang khalifah iaitu yang terkenal iaitu Saidina Abu Bakar As-siddiq.Hasrat Abdullah untuk memperisterikan Atikah di nyatakan kepada bapanya,Saidina Abu Bakar.Saidina Abu Bakar menyetujui akan hasrat puteranya itu lalu pergi pergi berjumpa menemui kedua orang tua Atikah.Pinangan tersebut diterima oleh kedua orang tua Atikah dan persetujuan telah di setujui oleh kedua-dua belah pihak.Naka,kedua-dua belah pihak membuat persediaan untuk majlis perkahwinan.Walaupun Saidina Abu Bakar seorang khalifah,namun,majlis tersebut tetap di adakan secara sederhana.Akhirnya,dua jiwa bersatu di bawah ikatan yang sah.


‘Kusangkakan panas hingga ke petang,rupa-rupanya hujan di tengah hari’..Pada suatu hari,Saidina Abu Bakar lalu di hadapan rumah puteranya Abdullah dan Atikah untuk pergi ke masjid menunaikan solat berjemaah di masjid,Saidina Abu Bakar mendengar Abdullah dan Atikah sedang bersembang sambil ketawa.Jadi,Saidina Abu Bakar membatalkan niatnya untuk mengajak Abdullah bersama-sama kemasjid dan terus munuju kemasjid bersendirian.Setelah selesai,Saidina Abu Bakar turut melalui jalan dihadapan rumah Abdullah dan Atikah dan mendapati Abdullah dan Atikah masih berbual lagi sambil ketawa.Lalu,Saidina Abu Bakar memanggil puteranya dan berkata :


‘Wahai puteraku Abdullah,apakah kamu telah menunaikan solat berjemaah?’..


Setelah mendengar pertanyaan bapanya,Abdullah tertunduk kerana malu.Ini kerana beliau terleka melayan isterinya sehingga terlupa hendak menunaikan solat berjemaah.Lalu,Saidina Abu Bakar menyuruh puteranya untuk pulang kerumah asal mereka.


Ketika Abdullah tiba di rumah bapanya,Saidina Abu Bakar bertanya :


‘Wahai Abdullah puteraku,adakah engkau tahu kenapa aku memanggil engkau kemari?..


‘Aku tidak tahu kenapa engkau memanggilku kemari’..:Jawab Abdullah kepada bapanya.


Abu Bakar berkata lagi : ‘Wahai puteraku Abdullah,sesungguh kecantikan isterimu Atikah telah menyebabkan engkau lalai dengan tugas-tugas kehidupanmu sehingga engkau sendiri terleka dan terlupa untuk menunaikan solat fardu berjemaah.Oleh itu,engkau ceraikanlah isterimu Atikah sekarang’..


‘Tapi ayah!!!’..Abdullah cuba menjawab..


‘Ya..Aku tahu bahawa engkau sungguh berat hati untuk melakukan sedemikian.Tapi saying,itu semua bukan mendorongmu untuk lebih bersyukur,sebaliknya membawamu kea rah kelalaian’..:Jawab Abu Bakar..


Dalam keadaan duka sambil tertunduk,Abdullah menuruti segala perintah bapa,Saidina Abu Bakar As-Siddiq.Abdullah juga sedar akan kesilapannya dan beristighfar serta memohon ampun kepada Allah.Lalu,Abdullah menceraikan Atikah walaupun pada ketika itu kasih sayang diantara mereka sedang mekar bersemi.


Abdullah melalui hari demi hari dalam keadaan sedih dan begitu duka cita.Cintanya pada Atikah tidak pernah pudar.Atikah pula sungguh sedih apabila Abdullah menceraikannya ketika kasih saying di antara mereka baru terbina.kini,kedua-dua insan itu telah sedar dan insaf.Penyesalan,keinsafan serta kerinduaan Abdullah kepada Atikah tidak mampu di bending lagi sehingga bait-bait syair cinta meniti di bibirnya sehingga di dengari oleh bapanya sendiri Saidina Abu Bakar..


‘Wahai Atikah’…
Aku tidak melupakan dirimu walaupun sekejap mata..
Siang dan malamku,hatiku tergantung padamu…
Engkau memiliki budi perkerti mulia…
Aku tidak pernah melihat seorang lelaki menceraikan wanita budiman seperti aku lakukan padamu…
Duhai isteriku tercinta Atikah!!!...


Setelah Saidina Abu Bakar mendengar ratapan puteranya itu,kini,beliau mengerti bahawa puteranya Abdullah begitu merindui Atikah.Bahkan,Saidina Abu Bakar sendiri mampu merasakan apa yang sedang dirasakan oleh puteranya itu.Pada keesokan harinya,Saidina Abu 


Bakar memanggil puteranya dan berkata :


‘Wahai puteraku Abdullah.Aku tahu engkau dihimpit perasaan kerinduan terhadap bekas isterimu tercinta.Kini aku sendiri membenarkan engkau rujuk semula bersama Atikah’..


Setelah mendengar akan berita tersebut,Abdullah begitu gembira dan tergesa-gesa memanggil hambanya Aiman lalu berkata :


‘Wahai hambaku Aiman,mulai saat ini,eangkau merdeka kerana Allah serta bersaksikan kepadamu bahawa aku merujuk semula bersama bekas isteriku tercinta Atikah’…


Aiman sangat gembira mendengar kata-kata tersebut dan dia tidak pernah menduga sama sekali bahawa dia akan merdeka dengan cara sedemikian.Kemudian Abdullah segera ke rumah Atikah.Sewaktu mereka berdua bertemu,Abdullah berkata :


‘Wahai isteriku tercinta Atikah,engkau telah ku ceraikan tanpa keraguaan,kini kamu telah di rujuk semula denganku’…






Atikah begitu gembira mendengar khabar tersebut dari mulut Abdullah sendiri.Maka,dua jiwa yang pernah sengsara dan menderita kerinduan,akhirnay bersati semula dengan penuh bahagia.Namun,tidak beberapa lama kemudian,diberitakan bahawa islam sedang mendapat tentangan dari kaum musyrikin Mekah.Jadi,selaku salah seorang dari pemuda islam,Abdullah juga turut serta dalam peperangan di medan jihad demi mempertahankan kalimah Allah dipermukaan bumi ini.Denag jiwa kepahlawananislam,Abdullah bertempur dalam peperangan jihad tersebut sehingga menemui syahid.Berita akan kematiaan Abdullah sampai kepengetahuan Atikah.Atikah begitu hiba dan sedih.Namun,dia bangga akan jiwa kepahlawanan suaminya yang mati syahid memperjuangkan agama islam.Namun,hari-hari yang di laluinya,Atikah begitu rindu akan suaminya Abdullah sehingga sekuntum syair meniti di bibirnya buat suaminya tercinta.


‘Demi Allah…!!! Siapakah pemuda yang seperti dia…?
Yang sanggup maju dan menyerang musuh di medan perang denag taruhan nyawa,iman dan kesabaran?
Apabila diutus di medan jihad,dia dengan gagah perkasa membunuh musuh-musuh islam…
Aku bersumpah kedua-dua mata ini terlalu panas dan hati ini selalu gelisah…
Kulitku sentiasa berdebu selepas pemergiaan!!!
Wahai putera yang mulia!
Wahai suamiku tercinta!
Sungguh malamku tidak bersua lagi dengan pagi yang cerah!!!...


Setelah pemergiaan suaminya tercinta Abdullah bin Abu Bakar,Atikah hidup keseorangan diri.Hari-hari yang di laluinya sentiasa dihiasi dengan agama,sastera disamping kecantikan yang dimilikinya tidak kunjung pudar.Namun,keperibadiannya ini telah menarik dan memikat hati seorang pemuda dan pejuang islam iaitu Umar bin Khattab.Akhirnya,Umar bin Khattab menyatakan hasratnya itu kepada Atikah.Denagn hati terbuka,Atikah menerima dan menikahi Umar bin Khattab dan mendampinginya dengan penuh setia,setulus cinta,ikhlas serta tanggungjawab.Sepanjang mereka hidup bersama,Umar menjumpai bahawa Atikah memiliki sifat-sifat wanita yang utama.Sifat seorang wanita beriman,taqwa,serta mudah dibawa berbincang dan mampu memberi ketenangan kepada seorang suami.Umar begitu bertuah kerana memiliki seorang isteri yang begitu mulia.


Pada suatu hari,Umar bin Khattab berjumpa dengan seorang lelaki bernama Abu Lu’lu’ah.Beliau adalah hamba kepada seorang dari agama nasrani iaitu Mughirah bin Syu’bah.Beliau meminta tolong agar Umar membela nasibnya kerana memberikan upah tidak setimpal dengan pekerjaannya.Namun,kata-kata Umar seolah-olah membela akan tuannya dan menyebabkan beliau berdendam dan ingin membunuhnya.Lalu,di suatu pagi,ketika Umar dan beberapa orang sahabat yang lain hendak menunaikan solat secara berjemaah yang di imami sendiri oleh Umar bin Khattab,Abu Lu’lu’ah datang dari arah belakang lalu menikamnya sebanyak tiga kali.Rebahlah Umar di situ dan meminta agar solat tersebut di imami oleh Umar bin Auf.setelah itu,Umar di bawa pulang ke rumah dan akhirnya mati di pangkuan isterinya Atikah.Pemergiaan Umar di lepaskan dengan kesedihan.Dalam linangan air mata,Dalam linangan air mata,atikah berkata :


‘Fairuz Abu Lu’lu’ah mengejutkan aku…!!!
Tindakannya terhadap Umar sungguh terkutuk dan pengecut!!!
Saat itu Umar sedang membaca ayat al-quran dan kembali kepada Allah…
Umar seorang lelaki penyayang kepada orang bawahannya dan amat tegas terhadap kafir…


Itulah ratapan atikah atas pemergiaan suaminya tercinta Umar bin Khattab..


Setelah habis tempoh i’dah,datanglah pula seorang lagi seorang lelaki yang juga salah seorang pembela kepada junjungan Nabi Muhammad s.a.w iaitu zubair bin Awwam meminangnya.pada awalnya Atikah menolak pinangan Zubair bin Awwam.Namun,setelah di desak beberapa kali,Atikah menerima pinangan Zubair dengan hati terbuka.Maka,bernikahlah mereka berdua dan hidup dalam bahagia.Namun,Zubair mempunyai sikap yang berbeza 
Zubair bertanya kepada Atikah :


‘Hai isteriku tercinta,kamu tidak boleh pergi ke masjid’…


Atikah sangat terkejut.Lalu berkata : ‘Wahai putera Awwam…! Apakah aku mesti meninggalkan masjid,tempat aku bersolat berjemaah bersama Rasulullah,Saidina Abu Bakar semata-mata cemburumu itu…?


Zubair menjawab : ‘Oh..tidak,sebenarnya aku tidak melarangmu’..


Zubair tertunduk malu.Untuk melarang isterinya dari terus bersolat berjemaah di masjid,Zubair telah merancang untuk menakut-nakutkan isterinya.Lalu,pada suatu pagi,Zubair menganbil wuduk dengan segera dan bersembunyi di sebuah tempat bernama Suqitah Bani saidah dimana tempat yang biasa di lalui oleh Atikah nenuju ke masjid.Ketika Atikah melalui jalan tersebut,dari arah belakang,Zubair telah memukul Atikah.Namun,Atikah mendapati tiada seorang pun kelihatan.Atikah mengambil keputusan untuk membatalkan niatnya bersolat di masjid dan akhirnya tidak lagi sloat di masjid secara berjemaah semenjak peristiwa itu.Zubair tersenyum kegembiraan setelah mengetahui bahawa Atikah tidak lagi bersolat di masjid.

Namun,pada ketika itu,satu peristiwa perselisihan faham antara Saidina Ali bin Abi Thalib dan Saidatina A’isyah binti Abu Bakar.Perseleisihan faham diantara mereka tidak dapat lagi didamaikan melainkan melalui peperangan.Lalu,Saidatina A’isyah membawa beberapa orang panglima perang termasuk Zubair bin Awwam dan rombongannya untuk menyerang Saidina Ali bin Abi Thalib.Lantas,Saidina Ali mengingatkan Zubair akan kenangan masa lalu mereka ketika bersama dengan Rasulullah.Dimana Rasulullah pernah berkata bahawa pada suatu masa kelak,Zubair akan menyerang Ali.Setelah mendengar dan mengenang kembali akan peristiwa tersebut,Zubair pulang semula ke Madinah.Sewaktu dalam perjalanan pulang ke Madinah,Zubair telah diekori seorang lelaki arab yang miskin bernama Amr bin Jarmuz.Dia hanya menunggu masa untuk menyerang Zubair bin Awwam.Ketika Zubair bin awwam berhenti seketika untuk menunaikan solat,lalu amr bin Jarmuz menyerang Zubair dan menikamnya.Amr bin Jarmuz mengambil cincin dan beberapa peralatan perang Zubair.Maka,Zubair wafat di situ.Kewafatan Zubair akhirnya sampai kepengetahuan Atikah.Sebaik sahaja Atikah mengetahui akan peristiwa tersebut,Atikah menangis sambil mengucapkan kata-kata perpisahan..


‘Amr bin Jarmuz telah mengkhianati penungggang kuda yang berani!!!
Yang berlaku pada hari pertempuran padahal dia tidak melarikan diri….
Sekiranyanengkau sedar,mulut dan tangannya pasti gementar….
ZUbair…!!!
Sungguh dia telah menerima cubaan…
Orangnya pemurah,wafatnya mulia…
Banyak usaha yang dilakukannya…
Dia tidak pernah berkira… 


Itulah ratapan Atikah atas pemergian Zubair bin Awwam.kini,Atikah sudah tiga kali kematian suami dan kesemuanya gugur di medan jihad.


Sebaik sahaja kematian Zubair bin Awwam sampai kepengetahuan Saidina Ali,Ali pergi berjumpa Atikah.Kedatangan Saidina Ali adalah sama seperti para lelaki yang sebelum ini iaitu ingin meminang Atikah.Namun,Atikah berkata:


‘Aku khuatir,Sekiranya engkau mengahwiniku,engkau juga akan mati di bunuh’…


Setelah ,mendengar kata-kata Atikah,Saidina Ali berkata :


‘Barang siapa yang ingin mati syahid pada masa akan datang,maka hendaklah dia kahwini Atikah’..


Lantas,Saidina Ali menoleh kearah Atikah dan berkata :


‘Siapakah yang lebih gemar mati syahid selain puteraku Husain…! Husain adalah orang yang telah mempersembahkan jiwa dan raganya kepada Allah’..


Lantas,dia menawarkan puteranya Husain kepada Atikah.tanpa berfikir panjang,Atikah menerima pinangan tersebut.Maka,hiduplah mereka berdua sebagai suami isteri.Sifat saling memahami,sabar dan penyayang Atikah telah menambat hati Husain.Sehingga beliau mengambil keputusan untuk membawa Atikah berpindah ke Kufah.


Maka,pada hari yang ditetapkan,berangkatlah rombongan Husain bin Ali ke Kufah.Berita kedatangan mereka itu disambut dengan gembira oleh penduduk Kufah.Ini kerana,mereka sangat berharap bahawa kedatangan Husain cucu rasulullah itu dapat meneruskan lagi perjuangan mereka menetang Bani Umayyah.Ketika Husain dan rombongannya berada di satu kawasan yang sudah menghampiri Bandar Kufah,beliau di temui oleh Al-Hur bin Yazid al-tamimi dan melaporkan bahawa saudaranya Muslim dan Hani’ telah ditangkap dan di bunuh dengan cara di salib.


Setelah mendengar akan hal tersebut,Husain dan rombongannya berniat untuk pulang semula ke Mekah.Tetapi hasratnya itu dihalang oleh saudara-saudara Muslim dan Hani’ agar menuntut bela di atas kematian dua orang saudara mereka.Maka,berlakulah perundingan di antara rombongan Saidina Ali dan Ibnu Yazid di Karbala.Tetapi rundingan tersebut gagal dan akhirnya berlakulah peperangan di antara mereka.


Maka,pada tanggal 10 Muharram tahin 61 Hijrah,terjadilah peperangan diantara kedua-dua rombongan ini setelah rundingan gagal di capai.Dalam peperangan tersebut,Husain telah terjatuh dan tersungkur ke tanah,namun tidak ada seorang lelakipun yang mampu mendekatinya dan membunuhnya kerana Husain adalah cucu Rasulullah s.a.w.Kemudian,munculah seorang lelaki dari pasukan Ibnu Yazid bernama Sinan bin Syarik.Lelaki ini bersikap bengis dan berhati batu serta tidak mempunyai sifat berkeperikemanusiaan.Tanpa banyak bicara,Sinan menghunus pedangnya dan menyembelih leher Husain seperti menyembelih seekor kambing.Akhirnya,gugurlah syahid Husain bin Ali cucu Rasulullah di tangan Sinan bin Syarik.
Pemergian Husain di lepaskan oleh Atikah denagn deraian air mata dan ratapan nangis kesedihan.Dalam sedu sedanya,Atikah bermadah :


‘Wahai Husain…!!!’
Aku tidak akan melupakanmu…
Engkau memang di intai oleh orang-orang yang menjadi musuhmu…
Mereka mengkhianati engkau di Karbala…
Hingga tubuhmu terbanting ke tanah…



Setelah kematian suaminya Husain.Atikah tidak pernah lagi berkahwin sehingga beliau wafat pada tanggal 64 hijrah..

 wasiat Syeik Sa’id Hawa Kepada Orang Yang mendakwa Cintakan Allah..


1. Hendaklah sentiasa menghadiri majlis ilmu dan nasihat.


2. Tumpukan perhatian kepada Allah dengan melaksanakan segala perintahnya dan meninggalkan segala larangannya.


3. Bergaul serta berbicara dengan masyarakat dan berdakwah di kalangan mereka.


4. Berusahalah mengkhususkan untuk memberikan waktu membaca buku setiap hari.


5. Jangan lupa membaca al-quran setiap hari dan berselawat keatas Rasulullah s.a.w.


6. Amalkan bacaan Al-Mathurat.


7. Bergurulah dengan mereka yang Musyid dan janganlah tergesa-gesa dalam sesuatu perkara.


8. Lakukanlah sebanyak mungkin kebaikan selagi masih mampu.


9. Selagi mempunyai kelapangan,lakukanlah serta laksanakanlah majlis ilmu,zikir serta grak kerja berdakwah.


10. Bergaulah dengan para ulama serta menjaga adab ketika bersama mereka.


11. Janganlah melaksanakan sesuatu amalan sehingga benar-benar mengetahui akan hukum Allah di dalamnya.

perkongsian dr akhi mohamad di blog beliau

Saturday, June 15, 2013

saya sedia jadi isteri ke-3

Assalamualaikum warahmatullah…

Salam petang 6 syaaban 1434 hijr ^^

Alhamdulillah.. dah hampir kita kepada bulan ramadhan..

Semoga amal kita sentiasa konsisten..

Aamiin ya Rabb..

Post kali ini, agak extreme rasanya..

Sebab setiap wanita dengan naluri halus mereka..

Mereka takut pada perkongsian dan poligami..

Hihihi…

Bagi mereka, madu itu pahit.. :D

Well… saya nak jadi isteri ke 3…

Kenapa bukan ke-2..? kenapa tak y pertama…?

Jom..follow saya… ^^



Lelaki yang sy nak nikahi itu..

Mesti dah tetap ada dua “isteri”..

Dan dia jadikan sy isteri ke tiga…

Isteri pertama beliau ada agama islam, agama yang syumul.. yang benar, yang lurus lagi meluruskan hati hamba2 Allah yang lemah ini… lelaki yang menjadikan agama sebagai teman hidupnya, tunjang kekuatan hatinya.. tujuan setiap amal perbuatannya.. untuk mencari redha Allah dan ikhlas dalam beragama… ini isteri pertamanya.. 

Isteri kedua, sunah Rasulullah dan AlQuran, peneman hari2 nya di dunia ini… syafaat di akhirat kelak.. menagih cinta baginda.. mencontohi Rasulullah memudahkan kesulitan di dunia ini.. kerana Rasulullah adalah  suri teladan bagi seluruh umat manusia.. hamba Allah.. 

Allahummasolli ala Muhammad, wa ala alihi wasahbihi wassalam..^^



Isteri ketiga.. 

Aku… seperti hawa, peneman adam.. 

Seperti khodijah, penenang hati Muhammad SAW..

Seperti Hajar, yang sabar dan akur dengan Ibrahim AS atas perintah Allah..

“ya Allah, jadikan aku pendamping suamiku.. dunia dan akhirat.. aamiin ya Rabb”..

Isteri ke-4???

Hehehee…



Wallahualam…

Friday, June 7, 2013

Allah suka kalau perempuan habiskan masa yang lama untuk dress up :)

assalamualaikum warahmatullah..
pejam celik kita dah pun nak say good bye kat bulan rejab...
dan syaaban kian mengetuk pintu waktu...
^_______^
mudah2an kita semua bertemu dengan ramadhan kali ini.. insyaAllah...

betul ke..?
Allah SWT suka perempuan habiskan masa yang lama untuk dress up..?

dress up macam mana tu...?
mari kita tengok....
zaaazzsss!!

iron pakaian, tudung - 15minit.

ambil wudhuk - 3minit.

mari kita petik hikmah wudhuk.. :)


Ulama Fekah juga menjelaskan hikmah wudhu sebagai bahagian dari usaha untuk memelihara kebersihan fizikal dan rohani. Anggota badan yang dibasuh dalam air wudhu, seperti tangan, kawasan muka termasuk mulut, dan kaki memang paling banyak bersentuhan dengan benda-benda asing termasuk kotoran. Kerana itu, wajar kalau anggota badan itu yang harus dibasuh.

Ulama tasawuf menjelaskan hikmah wudhu dengan menjelaskan bahawa anggota badan yang dibasuh air wudhu memang daerah yang paling sering berdosa. Kita tidak tahu apa yang pernah diraba, dipegang, dan dilakukan tangan kita. Banyak pancaindera tersimpul di bagian muka.

Berapa orang yang jadi korban setiap hari dari mulut kita, berapa kali berbohong, memaki, dan membicarakan aib orang lain. Apa saja yang dimakan dan diminum. Apa saja yang baru diintip mata ini, apa yang didengar oleh telinga ini, dan apa saja yang baru dicium hidung ini? Ke mana sahaja kaki ini berjalan setiap hari?

Tegasnya, anggota badan yang dibasuh dalam wudhu ialah anggota yang paling berisiko untuk melakukan dosa.

Organ tubuh yang menjadi anggota wudhu disebutkan dalam ayat al-Maidah [5]:6, adalah wajah, tangan sehingga siku, dan kaki sehingga hujung kaki.

-blog hasnul hadi ahmad-

bersiap (baca doa memakai pakaian, pakai pakaian and so on)- 10minit.


"Segala puji bagi Allah yang memakaikan aku (pakaian) ini, dan memberi rezeki kepadaku tanpa daya dan kekuatan dariku".


mengadap cermin (baca doa ketika menghadap cermin), check diri - 3 minit.

"Ya Allah seperti mana kau memperindahkan kejadian ku..maka memperindahkan la juga akhlak ku."

pakai tudung - 5 minit.

pakai handsock -2minit.

pakai stokin - 2minit.

so..... 
TOTAL = 40 minit..!!

so... tang mana yang Allah suka tu....?

Allah suka :
-kita berdoa setiap kali nak melakukan sesuatu... tanda syukur dan kebergantungan kita padaNYA..
-kita berwudhuk.. sesungguhnya wudhuk menghapuskan dosa..
-usaha untuk menutup aurat secara sempurna dan tidak bertabarruj..

sekarang check diri, selama ini Allah suka x cara kita dress up..?



wallahualam..

*wudhuk adalah suggestion/optional.. xde kewajipan untuk berwudhuk sebelum bersiap2.. :) hanya sbg sampingan mengutip pahala dan membuang dosa.. :)

Thursday, June 6, 2013

berniqob di PTAR1 UiTM Shah Alam

assalamualaikum warahmatullah..
sesungguhnya banyak tanda kekuasaan Allah SWT
yang kita dapat lihat dari kupasan lembaran kisah Isra' Mikraj :)

alhamdulillah.. hari ni banyak perkara yang diri ini rasakan mustahil terjadi...
sungguh ia mengubat hati yang terduga (post sebelum nya ^^)

diberitahu oleh seorang rakan, lecturer nak suruh hantar semua assignment besok pagi, 
memandangkan internet di hostel tak ada..
jadi nak tak nak saya terpaksa pergi dan bermalam sekali lagi di library insyaAllah..
(currently di library)

semalam ada seorang hamba Allah bertanya samada saya pakai niqob ke tak di library.
dengan senang saya jawab tak boleh pakai tanpa usul periksa
astaghfirullahalazhim....

jadi tadi sedang asyik bersiap2.. 
tergerak hati saya nak pakai niqob.. 
memandangkan saya ada niqob ninja, jadi senang saya lipat ke atas.. 
jika xboleh pakai, selak aje ke atas, kalau boleh pakai alhamdulillah...
plan saya dalam hati..

langkah saya terhenti di depan PTAR1 UiTM Shah Alam...
saya masuk..
saya terus pergi ke kaunter pertanyaan..
saya mulakan bicara:

saya: assalamualaikum cik.. sy nak tanya, etika p'makaian d library..niqob boleh pakai x..?
cik kaunter: wasalam... boleh! cuma time grad je xboleh...
saya: (mata dah bulat mcm bola pingpong dah).. serius cik.. dlm kelas/kuliah pun boleh la ye??

cik kaunter pun tanya kawan dia...
kawan cik kaunter: xada orang pernah buat lagi.. jadi saya tak pasti.. saya rasa boleh aje...
saya: oh.. terima kasih... (sambil senyum sampai telinga... lari2 anak memanjat tangga library..)

terus, sy pakai dan betulkan niqob.. sehingga sekarang.. saya sedang tulis post ni.. saya masih di library dan berniqob... alhamdulillah.. so far, di library dah pass! skrg misi untuk tanya pihak2 berkenaan tentang pemakaian niqob ketika pengajian...
anda yang membaca, doakan agar UiTM membenarkan pelajarnya berniqob ye...
insyaAllah..aamiin ya Rabb..

p/s: gambar sy ketika ini.. ^^V


Dugaan itu bonus!

assalamualaikum warahmatullah...
salam 27 rejab 1434 hijr..
salam Isra' Mikraj...

alhamdulillah... tepat jam 1 tadi, saya sampai ke hostel..
bermalam di library.. alhamdulillah... input yang selama ini saya kurang faham, bila study di library boleh jadi faham pula.. alhamdulillah wa asykurlillah...

post hari ini mengenai dugaan/ ujian...
saban hari, hampir semua manusia tidak kira samada dia itu seorang muslim @ tidak...
pasti sedang di uji oleh Allah SWT..

seperti kata syaikh ibn 'Atha'illah As-Sakandari dalam kitab karya beliau, kitab Al-Hikam:

"tiada suatu nafas berhembus darimu, kecuali di situ takdir Allah berlaku padamu"

dalam setiap helaan nafas, detik dan saat kita masih bernyawa di alam fanaa ini, Allah telah pun menetapkan sesuatu kejadian, yang mana meliputi pemberian nikmat dan ujian. sebagai contoh, detik ini saya sedang menulis post ini, dengan niat untuk berkongsi ilmu Allah, jika diperkenankan niat saya, maka satu pahala saya dapat.. sama seperti satu detik ini pada individu lain, fulan bin fulan..
mungkin dalam satu peristiwa dia melakukan perkara yang menjurus kepada maksiat dan dosa..
dan mungkin sahaja ada hamba Allah sedang menghadapi sakaratulmaut pada detik kita sedang bersuka ria..
innalillahiwainnailaihiroji'un..
Ibn 'Atha'illah berpesan agar kita manfaatkan saat-saat yang kita ada..
kata saya, "jika xmampu buat kebaikan, berat lidah untuk berzikir..sekurang-kurangnya ingatilah Allah.."

saya memetik "dugaan" dalam post kali ini..
kerana sesungguhnya saya adalah hamba yang lemah, kerdil dan fakir disisiNya..
ditakdirkan kondisi kesihatan agak tidak menentu sekarang..
saya tak dapat memberi sepenuh performance kpd pelajaran, malahan itu menimbulkan kesukaran kepada rakan2 seperjuangan saya di UiTM ini.. (maafkan daku sahabat.. T_T )
sejak akhir-akhir ini, kaki yang bengkak tu semakin sakit, sampai ke buku lali..
oleh sebab tak ada ubat yang dikhususkan untuk sakit ini, saya bertindak untuk mendiamkan diri sahaja..
sungguh saya redha ke atas pemberian Allah yang tidak ternilai ini..
alhamdulillah.. terima kasih Allah.. :)

hanya tinggal 5 hari lagi untuk FYP siap..
tapi progress FYP saya hanya dalam 30%
memikirkan keadaan ni, berhari juga saya migrain..
dan disebabkan migrain ditambah masalah problem lain, kesihatan makin merosot..
saya tak boleh berada di luar / dibawah cahaya matahari berjam-jam..
kalau tak terbaring lah jawabnya...

ditakdirkan Allah, Rabu lepas saya tak dapat attend satu kuliah pun..
dan keadaan itu membuatkan salah seorang rakan saya SMS..
isi SMS beliau meskipun agak mengguris hati..
apakan daya, dia manusia, dan saya juga manusia..
apa yang disampaikan oleh nya, adalah teguran Allah bagi saya supaya kuat melawan sakit yang melemahkan anggota..
meski terluka dengan responnya, sungguh ada kebenarannya.. maafkan aku ya sahabat, terima kasih :')

jadi semalam, saya mengambil keputusan untuk bermalam di library, keputusannya saya dapat menguasai ilmu yang saya sangkakan mustahil nak faham.. alhamdulillah Ya Rabb

kebetulan, ada kelas hari ini, jadi saya mengambil keputusan untuk berehat di surau memandangkan tak tidur semalaman.. di sini sekali lagi saya terduga..
menantikan panggilan dari rakan2 yang turut sama hadir kelas, jam 11.30 pg br sy sedar dr tidur..
astaghfirullah...
hati rasa hampa..
nak menangis tapi tak keluar airmata..
dah lah lecturer nak buat assessment.. ya Rabb...

saya nak marah, tapi pada siapa..
sedangkan individu yang paling layak untuk dimarahi adalah saya sendiri..
jadi saya diam.. 
diam...dan pejam mata..
"Ya Rabb, sungguh kali ini, Engkau hadiahkan aku rasa sakit, untuk hapuskan dosaku.. alhamdulillah, Engkau juga menghadiahkan dugaan dalam aku menuntut ilmu, agar aku belajar untuk lebih rajin dan bersungguh-sungguh.."

sekali lagi, saya keluar dari surau..
berjalan ke bustop, menantikan bas untuk balik hostel..

ayat pada surah al-Baqarah apabila Allah menyatakan;

لا يكلف الله نفسا إلا وسعها

Allah tidak memberi kesusahan seseorang hamba melainkan apa yang terdaya olehnya. [Al-Baqarah: 286]

aku redha..
wallahualam..


Thursday, May 30, 2013

etika pemakaian dalam Islam

assalamualaikum warahmatullah..
saya share dr blog akhi syahirul.com :)
semoga memberi manfaat



Syarat-syarat asas pakaian seorang wanita:

1 – Menutup Seluruh Tubuh, melainkan bahagian yang dikecualikan (yang boleh untuk tidak ditutup).
2 – Bukan dengan tujuan untuk berhias atau melawa.
3 – Menggunakan kain yang tebal (bukan yang tipis) sebagai kain pakaiannya.
4 – Tidak ketat (longgar) dan menggambarkan bentuk tubuh.
5 – Tidak diberi wangian (perfume).
6 – Tidak menyerupai pakaian lelaki.
7 – Tidak menyerupai pakaian wanita kafir.
8 – Bukan pakaian untuk bermegah-megah.

Perintah Menutup Aurat

Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:



وَقُلْ لِلْمُؤْمِنَاتِ يَغْضُضْنَ مِنْ أَبْصَارِهِنَّ وَيَحْفَظْنَ فُرُوجَهُنَّ وَلا يُبْدِينَ زِينَتَهُنَّ إِلا مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَلْيَضْرِبْنَ بِخُمُرِهِنَّ عَلَى جُيُوبِهِنَّ وَلا يُبْدِينَ زِينَتَهُنَّ إِلا لِبُعُولَتِهِنَّ أَوْ آبَائِهِنَّ أَوْ آبَاءِ بُعُولَتِهِنَّ أَوْ أَبْنَائِهِنَّ أَوْ أَبْنَاءِ بُعُولَتِهِنَّ أَوْ إِخْوَانِهِنَّ أَوْ بَنِي إِخْوَانِهِنَّ أَوْ بَنِي أَخَوَاتِهِنَّ أَوْ نِسَائِهِنَّ أَوْ مَا مَلَكَتْ أَيْمَانُهُنَّ أَوِ التَّابِعِينَ غَيْرِ أُولِي الإرْبَةِ مِنَ الرِّجَالِ أَوِ الطِّفْلِ الَّذِينَ لَمْ يَظْهَرُوا عَلَى عَوْرَاتِ النِّسَاءِ وَلا يَضْرِبْنَ بِأَرْجُلِهِنَّ لِيُعْلَمَ مَا يُخْفِينَ مِنْ زِينَتِهِنَّ وَتُوبُوا إِلَى اللَّهِ جَمِيعًا أَيُّهَا الْمُؤْمِنُونَ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ
Maksudnya: “Katakanlah kepada wanita yang beriman: “Hendaklah mereka menahan (menjaga) pandangannya, dan kemaluannya, dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya, kecuali yang (biasa) nampak daripadanya. Dan hendaklah mereka menutupkan (memanjangkan) kain tudung (khimar) ke dadanya, dan janganlah menampakkan perhiasannya kecuali kepada suami mereka, atau ayah mereka, atau ayah suami mereka, atau putera-putera (anak-anak lelaki) mereka, atau putera-putera suami mereka, atau saudara-saudara laki-laki mereka, atau putera-putera saudara lelaki mereka, atau putera-putera saudara perempuan mereka, atau wanita-wanita islam, atau budak-budak yang mereka miliki, atau pelayan-pelayan lelaki yang tidak mempunyai keinginan (terhadap wanita) atau anak-anak yang belum mengerti tentang aurat wanita. Dan janganlah mereka memukulkan kakinya agar diketahui perhiasan yang mereka sembunyikan. Dan bertaubatlah kamu sekalian kepada Allah, hai orang-orang yang beriman supaya kamu beruntung”.” (Surah an-Nuur, 24: 31)

لا جُنَاحَ عَلَيْهِنَّ فِي آبَائِهِنَّ وَلا أَبْنَائِهِنَّ وَلا إِخْوَانِهِنَّ وَلا أَبْنَاءِ إِخْوَانِهِنَّ وَلا أَبْنَاءِ أَخَوَاتِهِنَّ وَلا نِسَائِهِنَّ وَلا مَا مَلَكَتْ أَيْمَانُهُنَّ وَاتَّقِينَ اللَّهَ إِنَّ اللَّهَ كَانَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ شَهِيدًا
“Hai Nabi, katakanlah kepada isteri-isterimu, anak-anak perempuanmu dan isteri-isteri orang mukmin: “Hendaklah mereka mengenakan (dan melabuhkan) jilbabnya (pakaian) ke seluruh tubuh mereka”. Dengan demikian itu supaya mereka lebih mudah untuk dikenali, dan dengan itu mereka tidak diganggu. Dan Allah adalah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (Surah al-ahzaab, 33: 59)

Maksud Hijab:

Hijab adalah bentuk mashdar, dan maknanya secara bahasa adalah yang besifat menutup, melindungi, dan mencegah.

Dari segi syara’ (istilah) adalah seseorang wanita yang menutup tubuh dan perhiasannya, sehingga orang asing (yang bukan tergolong dari mahramnya) tidak melihat sesuatu pun dari tubuhnya dan perhiasan yang dia kenakan sebagaimana yang diperintahkan supaya ditutup (dihijab). Iaitu ditutup/dihijab dengan pakaiannya atau dengan tinggal di rumahnya.

Wanita mukmin berhijab dengan mengenakan khimar (kain tudung/penutup kepala) yang dilabuhkan sehingga ke dada-dada mereka dan dengan mengenakan jilbab yang menutupi seluruh tubuh mereka.

Maksud Khimar:

Lafaz al-Khumru/khumur (ألخمر) yang termaktub di dalam ayat 31 surah an-Nuur di atas adalah bentuk jama’ dari lafaz khimar (خمار) yang membawa maksud sesuatu yang dapat menutupi. Maksudnya di sini, adalah merujuk kepada menutupi kepala (tidak termasuk dada). Atau, ia juga disebut dengan al-Miqna’ (sigular) atau al-Maqaani’ (jamak/plural) yang membawa maksud tudung (penutup kepala). Secara lengkapnya (istilah) ia adalah pakaian yang menutup bahagian kepala iaitu mencakupi rambut, telinga, dan leher.

Berdasarkan penelitian Syaikh al-Albani, beliau menyatakan bahawa khimar adalah penutup kepala, tidak ada yang nampak darinya, melainkan lingkaran wajahnya. (al-Albani, Jilbab al-Mar’atil Muslimah fii Kitabi wa as-Sunnah, 1412H, m/s. 14)

Manakala sebahagian pendapat yang lain (dari ulama) menyatakan menutup termasuk bahagian wajah/muka.

Maksud Jilbab:

Bentuk jama’ dari kata Jilbab adalah jalaabib (جلاَبِيب). Jilbab ialah pakaian yang menutupi seluruh tubuh. Fungsi jilbab lebih luas/umum dari khimar, kerana jilbab merujuk kepada menutup tubuh wanita dari kepalanya sehingga ke bahagian bawah tubuhnya (termasuk kaki). (Melainkan apa yang dibenarkan untuk tidak ditutup/dibolehkan terbuka)

Al-Jauhari berkata: “Jilbab adalah kain/pakaian yang menutupi seluruh tubuh.” (al-Mishbaahul Muniir fii Tahdziibi Tafsiiri Ibni Katsir, jil. 7, m/s. 372)

Berkenaan ayat 31 Surah an-Nuur

“وَلا يُبْدِينَ زِينَتَهُنَّ إِلا مَا ظَهَرَ مِنْهَا” – “Dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya, kecuali yang (biasa) nampak daripadanya.”

Maksudnya di sini, janganlah kamu (wanita yang beriman) menampakkan walau satu pun perhiasannya kepada lelaki ajnabi (yang bukan mahram), kecuali yang tidak dapat disembunyikan.

Ibnu Mas’oud (radhiyallahu ‘anhu) berkata: (iaitu) “Selendang dan pakaian”. Maksudnya di sini adalah kain tutup kepala yang biasa dikenakan oleh wanita arab dan baju yang menutupi badannya. Tidak mengapa menampakkan pakaian bawahnya. (al-Mishbaahul Muniir fii Tahdziibi Tafsiiri Ibni Katsir, jil. 7, m/s. 374-375)

Manakala sebahagian yang lain (pendapat yang lebih kuat) menyatakan bahawa tidak mengapa menampakkan tapak tangan (dari pergelangan ke tapak tangan) dan muka/wajah. Syaikh al-albani menjelaskan berdasarkan riwayat-riwayat yang mutawatir bahawa “kecuali yang (biasa) nampak daripadanya” adalah muka/wajah dan tapak tangan sebagaimana yang biasa berlaku kepada wanita-wanita pada zaman Nabi dan generasi sahabat. (al-Albani, Jilbab al-Mar’atil Muslimah fii Kitabi wa as-Sunnah, 1412H, m/s. 60)

Begitu juga dengan imam al-Qurthubi yang menjelaskan bahawa “kecuali yang (biasa) nampak daripadanya” adalah muka/wajah dan tapak tangan dan ianya dikuatkan dengan dalil dari hadisriwayat Abu Daud:

Dari ‘Aisyah, bahawa Asma’ binti Abu Bakar pernah menemui Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Salam dengan mengenakan pakaian yang tipis. Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Salam pun berpaling darinya, lalu berkata, “Wahai Asma’, sesungguhnya wanita itu apabila telah mencapai masa haid, dia tidak sepatutnya memperlihatkan tubuhnya melainkan ini dan ini. Beliau berkata begitu sambil menunjuk ke wajah dan kedua tapak tangannya. Ini adalah cara yang paling baik dalam menjaga dan mencegah kerosakan manusia. Maka, janganlah para wanita menampakkan bahagian tubuhnya, melainkan wajah dan tapak tangannya. Allahlah yang memberi taufiq dan tidak ada Tuhan (yang benar) melainkan Dia.” (Tafsir al-Qurthubi, 11/229. Rujuk: al-Albani, Jilbab al-Mar’atil Muslimah fii Kitabi wa as-Sunnah, 1412H, m/s. 58-59)

Hadis ‘Aisyah yang diriwayatkan oleh Abu Daud tersebut juga diriwayatkan oleh al-Baihaqi, 2/226, 7/86. ath-Thabrani, Musnad asy-Syamiyyin, m/s. 511-512. Ibnu Adi, al-Kamil, 3/1209. Syaikh al-Albani menyatakan bahawa hadis ini mursal sahih dari jalan Qatadah yang dikuatkan dengan jalan Ibnu Duraik serta Ibnu Basyir. Rujuk perbahasan selanjutnya berkenaan hadis ini oleh al-Albani, Jilbab al-Mar’atil Muslimah fii Kitabi wa as-Sunnah, 1412H, m/s. 67-68)

“وَلْيَضْرِبْنَ بِخُمُرِهِنَّ عَلَى جُيُوبِهِنَّ” – “Dan hendaklah mereka menutupkan (memanjangkan) kain tudung (khimar) ke dadanya,” Maksudnya, kain tudung yang memanjang melebihi dada sehingga dapat menutupi dada dan tulang dada. Hukum ini adalah supaya wanita mukmin memiliki perbezaan yang jelas berbanding dengan wanita-wanita jahiliyyah, kerana wanita-wanita jahiliyyah tidak pernah melakukan apa yang diperintahkan oleh Allah tersebut. Menjadi kebiasaan mereka lalu di hadapan para lelaki dengan menampakkan dada tanpa ditutupi. Malah, mereka juga menampakkan leher, jambul rambut, dan anting-anting telinga mereka. Maka, Allah Subhanahu wa Ta’ala pun memerintahkan kepada wanita-wanita yang beriman supaya menutup diri mereka di hadapan lelaki ajnabi (yang bukan mahramnya) atau apabila keluar dari rumah. (al-Mishbaahul Muniir fii Tahdziibi Tafsiiri Ibni Katsir, jil. 7, m/s. 375)

Maka, dengan ini, jelaslah bahawa wanita-wanita yang beriman (Islam) wajib untuk berhijab (menutup aurat) dengan mengenakan pakaian menutup seluruh tubuhnya kecuali yang dibenarkan terbuka (dinampakkan) iaitu muka dan tapak tangan.

Menurut Syaikh al-Albani rahimahullah:

“Wajib bagi seluruh kaum wanita, sama ada yang merdeka, atau pun yang hamba supaya menutup jilbab ke seluruh tubuh mereka apabila keluar rumah (atau di hadapan lelaki ajnabi). Mereka hanya dibolehkan menampakkan wajah dan tapak tangannya sahaja berdasarkan kebiasaan yang berlaku pada zaman Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Salam kerana adanya persetujuan beliau Shallallahu ‘alaihi wa Salam terhadap mereka.” (al-Albani, Jilbab al-Mar’atil Muslimah fii Kitabi wa as-Sunnah, 1412H, m/s. 111)

Wajibkah Menutup Wajah/Muka (Bagi Wanita)?

Sebagaimana hadis yang diriwayatkan oleh Abu Daud di atas, membuka wajah bukanlah suatu yang diharamkan malah dibenarkan. Memang terdapat sebahagian pendapat yang menyatakan bahawa menutup wajah adalah wajib (dengan membiarkan hanya mata yang kelihatan). Maka, terdapat sebahagian wanita yang mempraktikkannya dengan mengenakan niqab (kain penutup yang menutup wajah dari hidung atau dari bawah lekuk mata dan ke bawah) atau purdah. Namun, menurut Syaikh al-Albani rahimahullah, menutup wajah dan kedua tapak tangan itu hukumnya adalah sunnah dan mustahab sahaja (tidak sampai kepada hukum wajib). (al-Albani, Jilbab al-Mar’atil Muslimah fii Kitabi wa as-Sunnah, 1412H, m/s. 12)

Beliau juga menjelaskan bahawa:

“Dapat diambil kesimpulan bahawa permasalahan menutup wajah bagi seseorang wanita dengan purdah/niqab atau yang sejenisnya seperti yang dikenakan oleh sebahagian wanita zaman ini yang bersungguh-sungguh menjaga dirinya adalah suatu perkara yang memang terdapat di dalam syari’at dan termasuk amalan/perbuatan yang terpuji walaupun ianya bukanlah suatu hukum yang diwajibkan (ke atas mereka). Kepada mereka yang mengenakannya (menutup wajah) bererti dia telah melakukan suatu kebaikan dan mereka yang tidak melakukannya pula tidaklah berdosa.” (al-Albani, Jilbab al-Mar’atil Muslimah fii Kitabi wa as-Sunnah, 1412H, m/s. 128)

Ini adalah kerana terdapat banyaknya riwayat-riwayat yang jelas menunjukkan bahawa tidak wajibnya menutup wajah. Namun, terdapat juga riwayat-riwayat yang lain yang menunjukkan adanya sunnah terhadap perbuatan menutup wajah (bagi wanita).

Riwayat Yang Menunjukkan Adanya Sunnah Menutup Wajah

Perlu kita fahami bahawa walaupun perbuatan menutup wajah dan tapak tangan bukanlah suatu perkara yang diwajibkan bagi wanita, namun perbuatan tersebut ada dasarnya dari Sunnah, dan ianya juga pernah dipraktikkan oleh para wanita di Zaman Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Salam sebagaimana yang pernah disabdakan oleh Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Salam sendiri (maksudnya),

“Janganlah wanita yang ber-ihram itu mengenakan penutup wajah/muka atau pun penutup/kaos (sarung) tangan.” (Hadsi Riwayat al-Bukhari, 4/42, dari Ibnu ‘Umar)

Dari hadis ini menunjukkan bahawa apabila di luar waktu berihram, mereka akan mengenakan penutup wajah dan tangan. Maka dengan sebab itulah Nabi mengarahkan apabila mereka di dalam ihram supaya tidak berbuat demikian (menutup wajah dan tangan).

Malah, terdapat banyak hadis yang menunjukkan bahawa para isteri Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Salam memakai niqab (menutup wajah-wajah mereka). Perbuatan menutup wajah juga tsabit dari banyak atsar-atsar sahabat/tabi’in yang sahih. Ini adalah sebagaimana beberapa riwayat berikut:

1 – Dari ‘Aisyah, dia berkata:

“Biasanya para pemandu lalu di hadapan kami yang sedang berihram bersama Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Salam. Maka, jika mereka melewati kami, maka masing-masing dari kami menjulurkan jilbab yang ada di atas kepala untuk menutup muka. Namun, apabila mereka sudah berlalu dari kami, maka kami pun membukanya kembali.” (Hadis Riwayat Ahmad, al-Musnad, 5/30. Hadis ini hasan, lihat al-Irwa’, no. 1023, 1024)

2 – Dari Asma’ binti Abu Bakar, dia berkata:

“Kami biasa menutup wajah kami dari pandangan lelaki dan sebelum itu kami juga biasa menyisir rambut ketika ihram.” (Hadis Riwayat al-Hakim, al-Mustadrak, 1/545. Disepakati oleh adz-Dzahabi)

3 – Dari Ashim al-Ahwal, dia berkata:

“Kami pernah mengunjungi Hafshah bin Sirin (seorang tabi’iyah) yang ketika itu dia menggunakan jilbabnya untuk menutup wajahnya. Lalu, aku katakan kepadanya, “Semoga Allah memberi rahmat kepadamu. Allah berfirman: “Dan perempuan-perempuan tua yang telah terhenti (dari haid dan mengandung) yang tidak memiliki keinginan untuk berkahwin (lagi), bagi mereka tiada dosa menanggalkan pakaian mereka dengan tidak (bermaksud) menampakkan perhiasan, dan berlaku sopan adalah lebih baik bagi mereka.” (Surah an-Nuur, 24: 60).” (Atsar Riwayat oleh al-Baihaqi, 7/93)

Berkenaan ayat 60 dari surah an-Nuur tersebut, Syaikh Abdurrahman as-Sa’di berkata di dalam tafsirnya, jil. 5, m/s. 445, katanya: “Iaitu pakaian yang jelas tampak, seperti khimar (penutup kepala) dan sejenisnya yang sebelumnya telah Allah wajibkan untuk dipakai oleh wanita sebagaimana di dalam ayat “… dan hendaklah mereka melabuhkan khimar mereka sehingga ke dadanya.”

4 – Dari ‘Abdullah bin ‘Umar, dia berkata:

“Ketika Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Salam meliuhat Syafiyah, beliau Shallallahu ‘alaihi wa Salam melihat ‘Aisyah mengenakan niqab (penutup wajah) di dalam sekumpulan para wanita. Dan beliau Shallallahu ‘alaihi wa Salam tahu bahawa itu adalah ‘Aisyah berdasarkan niqabnya.” (Hadis Riwayat Ibnu Sa’ad, 8/90)

5 – Dari Anas bin Malik (dalam Perang Khaibar):

“…Akhirnya para sahabat pun mengetahui bahawa Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Salam menjadikannya (Shafiyah) sebagai isteri. Ini adalah kerana beliau Shallallahu ‘alaihi wa Salam memakaikan khimar kepadanya dan membawanya duduk di belakangnya (di atas unta). Dan beliau pun menutupkan selendang (pakaian) beliau Shallallahu ‘alaihi wa Salam pada punggung dan wajahnya…” (Lihat: Hadis Riwayat al-Bukhari, 7/387, 9/105. Muslim, 4/146-147. Ahmad, 3/123, 246, 264)

6 – Dari ‘Aisyah (di dalam peristiwa al-Ifki), dia berkata:

(ketika di dalam suatu perjalanan perperangan, ‘Aisyah tertinggal dalam satu persinggahan) katanya, “… aku berharap kumpulan prajurit akan menyedari bahawa aku tidak ada di dalam tandu dan segera akan kembali mencariku (yang tertinggal). Ketika aku duduk di perkhemahanku itu, aku terasa mengantuk lalu aku pun tertidur.

Ketika itu, Shafwan bin Mu’aththal as-Sulaimi adz-Dzakwani juga mengalami nasib yang sama, tertinggal dari rombongan prajurit. Dia pun berjalan menghampiri perkhemahanku dan melihat dari kegelapan ada sekujur tubuh manusia yang sedang tertidur. Dia pun menghampiriku. Dan dia mengenaliku, kerana dia pernah melihatku sebelum turun ayat hijab. Ketika dia tahu bahawa yang tertidur itu adalah aku, dia pun berteriak istirja’ (inna lillahi wa inna ilaihi raji’un). Teriakan tersebut membuatkanku terjaga dari tidur dan aku cepat-cepat menutup wajahku dengan jilbab…” (rujuk di dalam Tafsir Ibnu Katsir di bawah penafsiran Surah an-Nuur, 24: 11. Sirah Ibnu Hisyam, 3/309. Hadis Riwayat al-Bukhari, 8/194-197. Muslim, 8/133-118)

Riwayat Yang Menunjukkan Dibolehkan Membuka Wajah Dan Tapak Tangan

1 – Dari Imran bin Hushain, katanya:

“Suatu ketika aku pernah duduk bersama Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Salam. Tiba-tiba Fatimah datang, lalu berdiri di hadapan beliau Shallallahu ‘alaihi wa Salam. Aku memandang ke arahnya. Di wajahnya terdapat darah yang kekuning-kuningan…”(Hadis Riwayat Ibnu Jarir, at-Tahzib (Musnad Ibnu Abbas), 1/286, 481)

2 – Dari Abu Asma’ ar-Rabi’, dia menyatakan bahawa pernah mengunjungi Abu Dzar al-Ghifari yang ketika itu sedang berada di Rabdzah, yang di sampingnya ada isteri yang berkulit hitam… (Hadis Riwayat Ahmad, al-Musnad, 5/159)

3 – Dari Urwah bin Abdullah bin Qusyar, dia pernah mengunjungi Fathimah binti Abu Thalib. Dia berkata, “Aku melihat di tangan Fathimah terdapat gelang tebal, yang pada tiap-tiap tangannya terdapat dua gelang.” Dia berkata lagi, “Dan aku juga melihat ada cincin di tangannya…” (Hadis Riwayat Ibnu Sa’ad, 8/366. Shahih menurut Syaikh al-Albani)

4 – Dari Mu’awiyah, dia berkata:

“Aku pernah bersama ayahku mengunjungi Abu Bakar. Aku melihat Asma’ berdiri dekat dengannya, dan Asma’ kelihatan putih (wajahnya). Lalu aku melihat Abu Bakar. Ternyata dia adalah seorang lelaki yang putih dan kurus.” (Hadis Riwayat ath-Thabrani, Mu’jam al-Kabir, 1: 10/25)

5 – Dari ‘Aisyah, katanya:

“Kami para wanita mukminah biasanya menghadiri solat Subuh bersama Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Salam dengan mengenakan kain yang tidak berjahit. Kemudian para wanita tadi pulang ke rumahnya sebaik sahaja melaksanakan solat. Mereka tidak dapat dikenali disebabkan gelap.” (Hadis Riwayat al-Bukhari & Muslim. Lihat juga Shahih Sunan Abi Daud, no. 449)

Daripada hadis tersebut, para wanita tidak dapat dikenali diakibatkan oleh keadaan yang gelap. Sekiranya tidak gelap, sudah tentu mereka dapat dikenalpasti. Ini menunjukkan bahawa mereka tidak mengenakan penutup wajah yang mana mereka boleh dikenali.

6 – Dari Ibnu Abbas dia berkata:

“Pernah seorang wanita solat di belakang Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Salam (di saf wanita). Dia seorang wanita yang sangat cantik dan secantik-cantik wanita…” (Hadis Riwayat al-Hakim. Sahih, disepakati oleh adz-Dzahabi. Lihat juga, Silsilah al-Ahadis as-Sahihah, no. 2472)

Malah, bolehnya membuka wajah bagi wanita tersebut juga turut didukung oleh firman Allah Subhanahu wa Ta’ala sendiri,

“Katakanlah kepada lelaki yang beriman supaya menundukkan pandangan dan menjaga kemaluan mereka…” (Surah an-Nuur, 24: 30)

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Salam berkata kepada Ali, “Wahai Ali, janganlah engkau ikuti pandangan pertamamu dengan pandangan yang berikutnya. Sesungguhnya hak kamu adalah pandangan yang pertama itu sahaja.” (Hadis Riwayat Abu Daud, 1/335. Hadis hasan menurut Syaikh al-Albani)

Dari Jarir bin Abdullah, dia berkata: “Aku pernah berkata kepada Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Salam berkenaan pandangan sekilas (pandangan pertama). Beliau meemrintahkanku supaya segera memalingkan pandangan tersebut.” (Hadis Riwayat Muslim, 6/182)

Kesimpulan dari firman Allah dan hadis tersebut adalah, sekiranya wanita tersebut menutup wajah-wajah mereka, mengapa perlu untuk menundukkan pandangan? Dengan ini, ia menunjukkan bahawa pada wanita itu ada bahagian yang terbuka dan memungkinkan untuk dilihat.

Malah berdasarkan hadis tersebut, sekiranya wajah wajib ditutup, sudah tentu bukan sahaja Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Salam memerintahkan kaum lelaki memalingkan wajahnya, tetapi juga beliau akan memerintahkan wanita untuk mengenakan penutup wajah.

Ciri-ciri Pakaian Wanita Yang Beriman

1 – Bukan dengan tujuan untuk berhias atau melawa (tabarruj):

Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

“Dan hendaklah kamu (isteri-isteri Nabi) tetap di rumahmu serta janganlah kamu berhias (tabarruj) dan bertingkah laku seperti orang-orang jahiliyah yang dahulu…” (Surah al-ahzaab, 33: 33)

Wanita-wanita diperintahkan supaya tinggal di rumah, namun tetap dibenarkan untuk keluar rumah dengan alasan yang dibenarkan oleh Syara’.

Muqatil bin Hayyan menyatakan berkenaan firman Allah (maksudnya), “janganlah kamu berhias (tabarruj) dan bertingkah laku seperti orang-orang jahiliyah yang dahulu” bahawa yang dimaksudkan dengan tabarruj adalah meletakkan tudung di atas kepala tanpa menutup bahagian leher, sehingga kalung-kalung mereka, anting-anting, dan leher mereka dapat dilihat. Qatadah berkata, “Apabila kaum wanita keluar rumah, mreka gemar berjalan dengan lenggang-lenggok, lemah gemalai, dan manja. Maka Allah melarang semua itu. (al-Mishbaahul Muniir fii Tahdziibi Tafsiiri Ibni Katsir, jil. 7, m/s. 279)

Menurut Syaikh al-albani rahimahullah:

“Tabarruj adalah perbuatan wanita menampakkan perhiasan dan kecantikannya, serta segala sesuatu yang sewajibnya ditutup dan disembunyikan kerana boleh membangkitkan syahwat klelaki. Dengan itu, maksud asal perintah menutup aurat adalah supaya kaum wanita menutup perhiasaannya (yang memiliki daya tarikan). Atas sebab itulah, maka tidak masuk akal sekiranya jilbab yang bertujuan menutup tubuh (aurat/perhiasan) itu pula menjadi pakaian untuk berhias/melawa sebagaimaan yang sering kita temui zaman ini.” (al-Albani, Jilbab al-Mar’atil Muslimah fii Kitabi wa as-Sunnah, 1412H, m/s. 133)

2 – Menggunakan kain yang tebal (bukan yang tipis) sebagai kain pakaiannya

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Salam bersabda:

“Pada akhir zaman nanti ada wanita dari kalangan umatku yang berpakaian, namun sebenarnya mereka telanjang. Di atas kepala mereka seperti terdapat punggung unta. Kutuklah mereka itu, kerana sebenarnya mereka adalah wanita-wanita yang terkutuk.” (Hadis Riwayat ath-Thabrani, Mu’jam al-Kabir, m/s. 232. Rujuk Silsilah al-Ahadis ash-Shahihah, no. 1326)

Ibnu Abdil Barr berkata: “Apa yang dimaksudkan oleh Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Salam adalah para wanita yang mengenakan pakaian yang tipis sekaligus menggambarkan bentuk tubuhnya…” (as-Suyuti, Tanwir al-Hawalik, 3/103)

Dari Abdullah bin Abu Salamah, bahawa ‘Umar al-Khaththab pernah membahagikan baju qibthiyah (jenis pakaian mesir yang tipis berwarna putih) kepada masyarakat, kemudian dia berkata, “Janganlah kamu pakaikan baju-baju ini kepada isteri-isteri kamu!” Kemudian ada seseorang yang menjawab, “Wahai Amirul Mukminin, aku telah memakaikannya kepada isteriku, dan telah aku perhatikan dari arah depan serta belakang, yang ternyata pakaian tadi tidaklah termasuk pakaian yang tipis.” Maka ‘Umar pun menjawab, “Sekalipun tidak tipis, namun pakaian tersebut masih tetap menggambarkan bentuk tubuh.” (Atsar Riwayat al-Baihaqi, 2/234-235)

Dari Syamiyah, dia berkata: “Aku pernah mengunjungi ‘Aisyah yang mengenakan pakaian siyad, shifaq, khimar, serta nuqbah yang berwarna kuning.” (Atsar Riwayat Ibnu Sa’ad, 8/70)

Siyad: adalah pakaian campuran sutera yang tebal.

Shifaq: adalah pakaian yang tebal dan begitu baik mutu tenunannya.

Nuqbah: adalah seluar yang tebal kainnya dan bermutu.

Maka, dengan itu hendaklah pakaian yang dikenakan bersifat tebal dan tidak tipis. Sekaligus tidak menggambarkan bentuk tubuh dan menampakkan warna kulit serta apa yang wajib disembunyikan (ditutup).

3 – Tidak ketat (longgar) dan menggambarkan bentuk tubuh

Usamah bin Zaid berkata:

“Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Salam pernah memberikan kepadaku baju qibthiyyah yang tebal hadiah dari Dihyah al-Kalbi. Baju tersebut aku pakaikan kepada isteriku. Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Salam bertanya kepadaku, “Mengapa engkau tidak pernah memakai baju qibthiyyah?” Aku memberitahunya, “Baju tersebut aku pakaikan kepada isteriku.” Beliau lantas berkata, “Perintahkan isterimu supaya memakai baju dalam ketika mengenakan baju qibthiyyah tersebut, kerana aku bimbang baju tersebut masih dapat menggambarkan bentuk tubuhnya.” (Hadis Riwayat Adh-Dhiya’ al-Maqdisi, al-Ahadis al-Mukhtarah, 1/441. Ahmad, 5/205. Hadis ini memiliki penguat di dalam Riwayat Abu Daud, no. 4116 sehingga menjadikannya hasan)

Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Salam menjelaskan sebab larangan memakai baju qibthiyyah bagi wanita adalah kerana kebimbangan beliau bahawa baju tersebut masih dapat menggambarkan bentuk tubuh.

Jika kita perhatikan, bukankah pakaian tersebut tebal, jadi apa gunanya mengenakan pakaian dalam untuk masa yang sama?

Maka, perlulah kita fahami bahawa baju qibthiyyah tersebut walaupun tebal, namun ia masih boleh menggambarkan bentuk tubuh, kerana dia memiliki sifat lembut dan lentur (melekat) di tubuh seperti pakaian yang terbuat dari sutera atau tenunan dari bulu kambing yang dikenali pada zaman ini. Dengan sebab itulah, Rasulullah memerintahkan isteri Usamah supaya memakai pakaian dalam supaya bentuk tubuhnya dapat dilindungi dengan baik.

Dari Ummu Ja’far bintu Muhammad bin Ja’far, bahawa Fathimah binti Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Salam pernah berkata:

“Wahai Asma’, sesungguhnya aku memandang buruk seorang wanita yang mengenakan pakaian tetapi masih menggambarkan bentuk tubuhnya.” (Atsar Riwayat abu Nu’aim, al-Hilyah, 2/43. al-Baihaqi, 6/34-35)

4 – Tidak Diberi Wangian (perfume)

Dari Abu Musa al-Asy’ary, dia berkata:

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Salam bersabda:

“Wanita yang memakai wangi-wangian, dan kemudian dia melintasi suatu kaum supaya mereka mencium bau wanginya, maka wanita tersebut adalah wanita penzina.” (Hadis Riwayat an-Nasa’i, 2/283. Abu Daud, no. 4172, at-Tirmidzi, 2786. Ahmad, 4/400. Menurut al-Albani, hadis ini hasan)

“Alasan dari larangan tersebut dapat dilihat dengan jelas iaitu menggerakkan panggilan syahwat (kaum lelaki). Sebahagian ulama telah mengaitkan perkara lain dengannya, seperti memakai pakaian yang cantik (melawa), perhiasan yang ditampakkan, dan bercampur baur dengan kaum lelaki.” (Ibnu Hajar al-‘Asqalani, Fathul Bari, 2/279. Lihat Abu Malik Kamal, Ensiklopedi Fiqh Wanita, jil. 2, m/s. 151)

Dari Abu Hurairah, dia berkata:

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Salam pernah bersabda: “Wanita yang memakai bakthur (sejenis pewangi untuk pakaian), janganlah solat ‘isya’ bersama kami.” (Lihat Silsilah al-Ahadis ash-shahihah, no. 1094)

Dari Zainab ats-Tsaqafiyah, Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Salam bersabda:

“Jika salah seorang wanita di antara kamu hendak ke masjid, maka janganlah sekali-kali dia memakai wangi-wangian.” (Hadis Riwayat Muslim)

Menurut Syaikh al-Albani rahimahullah:

“Apabila perkara tersebut diharamkan bagi wanita yang hendak ke masjid, maka apatah lagi bagi wanita yang bukan ke masjid seperti ke pasar dan seumpamanya? Tidak diragukan lagi bahawa perkara tersebut lebih haram dan lebih besar dosanya.” (al-Albani, Jilbab al-Mar’atil Muslimah fii Kitabi wa as-Sunnah, 1412H, m/s. 151)

Al-Haitsami rahimahullah menjelaskan:

“Sesungguhnya keluarnya seseorang wanita dari rumahnya dengan mengenakan wangi-wangian dan perhiasan adalah dosa besar, walaupun suaminya memberi izin padanya.” (al-Haitsami, az-Zawaajir, 2/37. Lihat Abu Malik Kamal, Ensiklopedi Fiqh Wanita, jil. 2, m/s. 151)

5 – Tidak menyerupai pakaian lelaki

Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, dia berkata:

“Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Salam melaknat lelaki yang memakai pakaian wanita dan wanita yang memakai pakaian lelaki.” (Hadis Riwayat Abu Daud, 2/182. Ibnu Majah. 1/588, Ahmad. 2/325. Sanad Hadis ini Sahih)

Dari Ibnu abbas radhiyallahu ‘anhu, dia berkata:

“Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Salam melaknat lelaki yang menyerupai wanita, dan wanita yang menyerupai lelaki.” (Hadis Riwayat al-Bukhari, 10/274)

Batas larangan yang dimaksudkan oleh Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Salam berkenaan penyerupaan wanita dengan lelaki atau yang sebaliknya tidaklah hanya merujuk kepada apa yang dipilih oleh sama ada kaum lelaki atau wanita berdasarkan apa yang biasa mereka pakai. Tetapi, apa yang lebih penting adalah perlunya merujuk kembali kepada apa yang wajib dikenakan bagi kaum lelaki dan wanita berpandukan kepada perintah syara’ yang mewajibkan menutup aurat menurut kaedahnya. (Lihat juga: Abu Malik Kamal, Ensiklopedi Fiqh Wanita, jil. 2, m/s. 152)

Di antara contoh perbuatan kaum wanita pada masa ini yang menyerupai kaum lelaki di dalam berpakaian adalah mereka memendekkan kain-kain atau pakaian-pakaian mereka sehingga mengakibatkan tersingkapnya kaki dan betis-betis mereka. Malah lebih parah sehingga peha-peha mereka menjadi tontonan umum.

Persoalan ini dapat kita fahami dengan baik melalui hadis yang berikut ini:

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda, “Sesiapa yang melabuhkan pakaiannya (melebihi mata kaki/buku lali) dengan kesombongan, maka Allah tidak akan melihatnya pada Hari Kiamat. Ummu Salamah bertanya, “Bagaimana dengan kaum wanita, apa yang harus dilakukan pada hujung (bawah) kain mereka?” Baginda pun menyatakan: “Sekiranya mereka melabuhkannya, labuhkanlah sejengkal (dari tengah-tengah betis). Ia berkata, “Sesungguhnya jika seperti itu (hanya sejengkal) maka kaki mereka akan masih dapat tersingkap”. Baginda menjelaskan, “Maka, labuhkanlah sehingga sehasta dan jangan lebih dari itu”. (Hadis Riwayat Abu Daud, 4/364, no. 4119. an-Nasaa’i, 8/209, no. 5336-5339. at-Tirmidzi, 4/223, no. 1736. Ahmad di dalam al-Musnad, 2/5555. Dan Abul Razak as-San’ani di dalam al-Mushannafnya 11/82. Berkata Imam Muslim: Sanad hadis ini sahih)

Melalui hadis ini, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Salam memerintahkan supaya para wanita melabuhkan kain-kain atau pakaian mereka sehingga tertutupnya betis dan kaki mereka.

Namun, apa yang berlaku pada masa ini adalah sebaliknya. Di mana, telah banyak tersebar dan diketahui secara umum bahawa begitu ramai sekali kaum lelaki yang gemar melabuhkan pakaiannya sehingga menyentuh tanah atau melabuhkannya dengan melepasi paras mata kaki (buku lali), namun berlaku sebaliknya pula kepada kaum wanita di mana mereka pula banyak berpakaian seakan-akan tidak cukup kain. Iaitu dengan mendedahkan aurat kepalanya (tidak bertudung), memakai pakaian ketat dan malah memendekkan kainnya atau seluarnya sehingga tersingkap betis-betis mereka.

Bukankah ini sudah menunjukkan suatu perkara yang terbalik berbanding sebagaimana yang dikehendaki oleh syari’at? Di mana Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam memerintahkan agar kaum lelaki supaya tidak ber-isbal (tidak melabuhkan pakaiannya melebihi buku lali), dan memerintahkan agar kaum wanitanya melabuhkan kain sehingga sejengkal melebihi buku lali.

Maka, tidak syak lagi, bahawa perkara ini juga tergolong di dalam suatu bentuk penyerupaan di antara satu jantina dengan jantina yang lain dalam berpakaian dan bertingkah laku.

Ini hanyalah sebagai contoh, malah banyak lagi contoh yang lainnya (bagi lelaki yang menyerupai wanita) seperti lelaki yang mengenakan sutera sebagai pakaian yang mana ia adalah pakaian yang diharamkan kepada lelaki tetapi diharuskan bagi wanita. Begitu juga dalam persoalan memakai emas, anting-anting, dan seumpamanya.

Dan bagi wanita yang menyerupai lelaki adalah mereka mengenakan pakaian seluar yang ketat, berseluar pendek, tidak mengenakan tudung, memakai baju yang menampakkan lengan-lengan mereka dan seumpamanya.

6 – Tidak Menyerupai Pakaian Wanita Kafir (Tasyabbuh)

Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

“Adakah belum datang waktunya bagi orang-orang yang beriman, untuk hatinya tunduk mengingat Allah dan kepada kebenaran yang telah turun (kepada mereka), dan janganlah mereka seperti orang-orang yang sebelumnya yang telah diturunkan al-Kitab kepada mereka, kemudian berlalulah masa yang panjang ke atas mereka sehinggalah hati mereka menjadi keras. Dan kebanyakan di antara mereka adalah orang-orang yang fasiq.” (Surah al-Hadid, 57: 16)

Ibnu Katsir menjelaskan berkenaan ayat ini dengan katanya: “Oleh kerana itu, Allah Ta’ala melarang orang-orang yang beriman menyerupai mereka (orang-orang yahudi) sama ada dalam perkara aqidah atau pun perkara-perkara fiqh.

Beliau juga menjelaskan (di bawah penafsiran al-Baqarah, 2: 104):

“Allah Ta’ala melarang hamba-hamba-Nya yang beriman menyerupai orang-orang kafir, sama ada dalam ucapan mahu pun perbuatan mereka.” (al-Mishbaahul Muniir fii Tahdziibi Tafsiiri Ibni Katsir, jil. 1, m/s. 364)

Dari Ibnu ‘Umar, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Salam bersabda:

“Sesiapa yang menyerupai suatu kaum, maka dia termasuk dari golongan mereka.” (Hadis Riwayat Abu Daud. Sahih menurut Syaikh al-Albani dalam Shahihul Jami’, no. 6149)

Syaikh al-Albani rahimahullah menjelaskan:

“Di dalam syari’at Islam telah ditetapkan bahawa umat Islam, sama ada lelaki atau pun perempuan, mereka tidak dibenarkan bertasyabbuh (menyerupai) orang-orang kafir, sama ada dalam persoalan ibadah, hari perayaan, dan juga berpakaian terutamanya yang merujuk kepada pakaian-pakaian khas agama mereka. Ini adalah merupakan prinsip yang asas di dalam agama Islam, yang sayangnya telah banyak diabaikan oleh umat Islam zaman sekarang” (al-Albani, Jilbab al-Mar’atil Muslimah fii Kitabi wa as-Sunnah, 1412H, m/s. 176)

Di dalam sebuah hadis, ia menjelaskan bahawa Rasulullah mengharamkan kepada kita memakai pakaian yang merupakan pakaian orang-orang kafir.

Dari ‘Abdullah bin ‘Amr, dia berkata, “Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Salam melihatku memakai dua pakaian yang diwarnai dengan warna kuning (yang menyerupai pakaian kebiasaan orang kafir), maka beliau pun berkata:

“Sesungguhnya ini adalah pakaian orang-orang kafir, maka janganlah engkau memakainya”.” (Hadis Riwayat Muslim, no. 2077. an-Nasa’i 2/298. Ahmad, 2/162)

Dari Ali radhiyallahu ‘anhu: “Janganlah kamu memakai pakaian para pendeta (seperti paderi, brahma, sami). Kerana sesungguhnya sesiapa yang mengenakan pakaian seumpama itu atau menyerupai mereka, maka dia bukan termasuk golonganku.” (Hadis Riwayat ath-Thabrani, al-Ausath)

Jika kita mahu mengambil contoh pada zaman sekarang, kita boleh melihat terdapat sebahagain umat Islam yang menggayakan/mengenakan pakaian sari (milik mereka yang beragama hindu), memakai pakaian Santa Claus (milik orang Kristian), dan juga memakai pakaian sami yang berwarna kuning, dan seumpamanya.

Dalam persoalan tasyabbuh ini sebagaimana yang dijelaskan, ia tidaklah terhad dalam persoalan berpakaian, malahan bersifat umum dan menyeluruh. Jika kita lihat hadis-hadis dalam persoalan tasyabbuh ini, ia turut menunjukkan betapa Nabi menegaskan larangan menyerupai orang-orang kafir dalam soal ibadah seperti solat, puasa, haji, jenazah, makanan, dan seterusnya.

Contoh Larangan Tasyabbuh Dalam Ibadah Solat:

1 – Nabi melarang menggunakan loceng dan trompet bagi menunjukkan masuknya waktu solat dan menyeru orang menunaikan solat. Beliau menjelaskan perbuatan tersebut menyerupai kaum Nasrani dan Yahudi. (Lihat Sahih Sunan Abi Daud, no. 511)

2 – Nabi melarang menunaikan solat ketika terbit matahari sehinggalah bermula naiknya matahari. Begitu juga di waktu terbenamnya matahari. Kerana pada waktu tersebut adalah waktu orang-orang kafir beribadah. (Rujuk Hadis Riwayat Muslim, 2/208-209)

3 – Dilarang menunaikan solat di atas kubur dan menjadikan kuburan sebagai masjid. Ini adalah kerana orang-orang kafir sebelum mereka menjadikan kuburan sebagai masjid. (Rujuk Hadis Riwayat Muslim, 2/67-68)

Contoh Larangan Tasyabbuh Ketika Berpuasa:

1 – Nabi memerintahkan supaya bersahur untuk berpuasa supaya membezakan dengan puasa ahli kitab yang berpuasa tanpa bersahur. (Rujuk Hadis Riwayat Muslim, 3/130-131)

Larangan Tasyabbuh Dalam Urusan Sembelihan Haiwan:

1 – Nabi melarang menyembelih haiwan dengan menggunakan kuku kerana kuku adalah pisau sembelihan orang-orang Habasyah. (Rujuk Hadis Riwayat al-Bukhari, 9/513-517, 553)

Larangan Tasayabbuh Dalam Penampilan:

1 – Nabi memerintahkan supaya menyelisihi orang-orang musyrik dengan cara merapikan misai, dan membiarkan janggut tumbuh panjang (jangan dicukur). (Rujuk Hadis Riwayat al-Bukhari, 10/288)

Larangan Tasyabbuh Dalam Persoalan Adab:

1 – Nabi melarang memberi salam seperti orang Yahudi, iaitu mereka memberi salam dengan kepala, tapak tangan, dan isyarat. (Lihat Silsilah al-Ahadis ash-Shahihah, no. 1783)

2 – Nabi memerintahkan supaya menjaga kebersihan halaman rumah dan jangan membiarkan ia dipenuhi sampah sarap. Kerana perbuatan mebiarkan sampah sarap di halaman rumah adalah perbuatan orang-orang Yahudi. (Rujuk Hadis Riwayat ath-Thabrani, al-Ausath, 11/2)

Maka, dengan penjelasan tersebut, kita perlu berusaha supaya menyelisihi orang-orang kafir terutamanya dalam persoalan yang telah ditunjukkan oleh Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Salam. Kerana Allah berfirman,

“Kamu tidak akan mendapati kaum yang beriman pada Allah dan hari akhirat, saling berkasih-sayang dengan orang-orang yang menentang Allah dan Rasul-Nya, sekalipun orang-orang itu bapa-bapa, atau anak-anak atau saudara-saudara atau pun keluarga mereka. Mereka itulah orang-orang yang telah menanamkan keimanan dalam hati mereka dan menguatkan mereka dengan pertolongan yang datang daripada-Nya. Dan dimasukan-Nya mereka ke dalam Syurga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai, mereka kekal di dalamnya. Allah redha terhadap mereka, dan mereka pun merasa puas terhadap (limpahan rahmat)-Nya. Mereka itulah golongan Allah. Ketahuilah, bahwa sesungguhnya hizbullah itu adalah golongan yang beruntung.” (Surah al-Mujadilah, 58: 22)

7 – Bukan Pakain Untuk Bermegah-megah (Menunjuk-nunjuk)

Dari Ibnu ‘Umar, dia berkata, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Salam bersabda:

“Sesiapa yang memakai pakaian syuhrah (kebanggaan), maka Allah akan memakaikannya pakaian kehinaan pada hari Kiamat kemudian membakarnya dengan Api Neraka.” (Hadis Riwayat Abu Daud, 2/172, no. 4029)

Pakaian syuhrah adalah pakaian yang dipakai dengan tujuan supaya terkenal di mata orang kebanyakan, sama ada pakaian yang sangat berharga yang dipakai dalam rangka tujuan berbangga (mencari populariti) di dunia dan perhiasannya atau pakaian yang lusuh dengan tujuan menampakkan sifat kezuhudan dan menarik perhatian. (Lihat: Abu Malik Kamal, Ensiklopedi Fiqh Wanita, jil. 2, m/s. 153)

Hukum Menutup Kaki Bagi Wanita

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda, “Sesiapa yang melabuhkan pakaiannya (melebihi mata kaki/buku lali) dengan kesombongan, maka Allah tidak akan melihatnya pada Hari Kiamat. Ummu Salamah bertanya, “Bagaimana dengan kaum wanita, apa yang harus dilakukan pada hujung (bawah) kain mereka?” Baginda pun menyatakan: “Sekiranya mereka melabuhkannya, labuhkanlah sejengkal (dari tengah-tengah betis). Ia berkata, “Sesungguhnya jika seperti itu (hanya sejengkal) maka kaki mereka akan masih dapat tersingkap”. Baginda menjelaskan, “Maka, labuhkanlah sehingga sehasta dan jangan lebih dari itu”. (Hadis Riwayat Abu Daud, 4/364, no. 4119. an-Nasaa’i, 8/209, no. 5336-5339. at-Tirmidzi, 4/223, no. 1736. Ahmad di dalam al-Musnad, 2/5555. Dan Abul Razak as-San’ani di dalam al-Mushannafnya 11/82. Berkata Imam Muslim: Sanad hadis ini sahih)

Berdasarkan hadis ini, bahawa wanita perlu (wajib) menutup kaki-kaki mereka termasuklah betis-betis mereka iaitu dengan melabuhkan kain-kain mereka sebanyak satu hasta (lebih kurang satu kaki) dari pertengahan betis mereka.

Malah, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Salam mebenarkan pakaian wanita terseret di atas tanah bagi tujuan menutup kaki-kaki mereka. (Lihat penjelasannya oleh Ibnu Taimiyah di dalam Jilbab al-Mar’atil Muslimah fii Kitabi wa as-Sunnah, 1412H, m/s. 166, al-Albani)

Berkenaan hadis tersingkapnya gelang-gelang kaki wanita di dalam perang Uhud, iaitu sebagaimana hadis daripada Anas radhiyallahu ‘anhu, dia berkata:

“Ketika waktu perang Uhud, kaum muslimin berada dalam keadaan kucar-kacir meninggalkan Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Salam, sedangkan abu Thalhah berdiri di hadapan beliau Shallallahu ‘alaihi wa Salam melindungi dengan perisai dari kulit miliknya. Aku lihat ‘Aisyah binti Abu Bakar dan Ummu Sulaim berjalan tergesa-gesa. Aku melihat gelang-gelang kaki mereka ketika keduanya melompat-lompat sambil membawa bekas air di pinggangnya dan menuangkan bekas air tersebut ke mulut-mulut kaum muslimin…” (Hadis Riwayat al-Bukhari, 7/290. Muslim, 5/197)

Al-Hafiz Ibnu Hajar al-Asqalani berkata: “Siatusi tersebut terjadi sebelum turunnya ayat perintah menutup aurat (ayat hijab). (Dalam keadaan seperti itu) Mungkin juga ia terjadi tanpa mereka sengajakan.” (al-Albani, Jilbab al-Mar’atil Muslimah fii Kitabi wa as-Sunnah, 1412H, m/s. 166)

My Blog List

get this widget here