Tuesday, April 24, 2012

episode 3




Impak kebesaran Dia

          “Saudari.. Semoga ini memberi manfaat kepada saudari… Sebelum saudari menghadap-Nya… Moga Allah membukakan pintu hidayah buat saudari..”, wajah lelaki itu tenang sekali menghulurkan risalah itu. Muthiah menyambutnya. Namun, apabila risalah itu sudah rapi digenggam oleh nya. Ia terbakar dengan serta- merta.
          “Tak payahlah baca risalah tu, itu cuma satu manifesto agama Islam, kita hidup cara begini, bukan? Kita orang Islam, kamu sudah menutup aurat my dear..kamu sudah cantik padaku.. cantik.. ”, lancar kata-kata Fazrin yang berdiri tidak jauh dari lelaki itu.
          “beristighfar, sahabatku.. tak elok jika seorang wanita keluar dengan lelaki bukan muhrimnya, kau sudah menghampiri zina”, Hidayah pula muncul entah dari mana.
          “istighfar, saudara ku…”, lembut sahaja seruan lelaki yang menyampaikan risalah tadi. Hidayah juga mengikuti dia.
          “istighfar…. Istighfar… Muthiah.. istighfar…”
          Muthiah mencelikkan mata, cahaya terang kian menyakitkan mata, perlahan-lahan dia melihat kiri dan kanan. Kelihatan Hidayah duduk di sebelah katilnya.
          “eh, aku kat mana ni..?”, Muthiah bersuara. Hidayah yang tadinya tertunduk kerana keletihan kini panggung kepala melihat sahabat nya yang sudah sedar.
          “syukur alhamdulillah… kau dah sedar.. kau kat hospital sekarang..kau tak ingat apa yang terjadi?”. Hidayah menyoal ingin kan kepastian. Manakan tidak, sahabatnya itu terbaring kaku selama 10jam selepas dirempuh oleh sebuah van berhampiran kawasan rumahnya. Mana tahu, Muthiah hilang ingatan gara-gara kemalangan itu.


          Mujahid meneguk air sirap yang dipesan tadi. Tekaknya yang tadinya kering kini lega. Mana tidak nya, dia bersama sahabatnya Syed mengagihkan risalah hampir tiga jam, bertegur sapa dengan sesiapa sahaja yang ditemui mereka.
          “alhamdulillah.. kiranya selesai tugas kita hari ini, aku nak balik rumah dah lepas ni Yid, aku ada proposal kena buat ni.. ”, mujahid menyeka peluh di dahi. Memikirkan banyak assignment yang masih tertangguh, dia mahu segera pulang. Selepas bersalaman dengan sahabatnya itu, dia menghidupkan enjin motosikalnya, tiba-tiba bunyi brek yang nyaring menyakitkan telinga menarik perhatian Mujahid.
          “Allahuakbar! Ada orang kena langgar..!!”, mujahid pantas berlari ke arah insan malang tu. Syed yang juga menyedari kejadian itu turut serta.
          “perempuan ini lah yid… astaghfirullah alazim.. mari kita bantu dia.”, melihat kenderaan yang merempuh gadis itu sudah lesap melarikan diri, mujahid terkilan. Mana hilangnya perikemanusiaan manusia sekarang, sudahlah menabrak orang, larikan diri pula. Nauzubillah!
          Mujurlah ketika itu ada orang awam sudi membantu membawa gadis yang ditabrak itu ke hospital, jika berlamaan boleh bermandi darah di jalan itu. Ketika mengusung gadis itu ke dalam kereta, handphone milik gadis itu menjerit minta di angkat. Tertera nama “Hidayah” di skrin.


          Muthiah membelek risalah itu lagi. Dibacanya berulang kali sejak hari itu. Muthiah mengeluh. Hajatnya untuk bertanyakan perkara ini kepada hidayah belum tercapai. Kiranya sudah tiga hari dia berada di hospital. Kaki kiri nya menerima 10 jahitan akibat dirempuh hari itu, mujurlah cuma tulang betis nya sahaja yang retak. Jika tidak, tidak merasalah dia nikmat berjalan kaki lagi dalam masa terdekat ini. Menurut doktor, dia dibenarkan pulang lusa.
          “bosannya.. ”. Muthiah merungut. Dinantikan ibu bapanya, mereka hanya menjenguk sekali sahaja. itu pun ketika dia masih tidak sedarkan diri. “Kenapalah mama papa tak datang tengok aku ni.. sibuk sangat ke?”
Pintu dikuak seseorang. Hidayah menjengah masuk sambil membawa beberapa majalah.
          “assalamualaikum kawanku… macam mana hari ni..? sihat? Kaki sakit lagi tak?.. ni aku bawak kan majalah favourite kau.. untuk hilangkan bosan.. aku beli kat bawah tadi..”, di hulurkan majalah intrend dan women’s weekly kepada Muthiah.
Muthiah tidak menyambut majalah-majalah itu. Dia membuang pandangan ke luar tingkap hospital itu. Hidayah kehairanan.
          “kenapa dia tak ambil? Bukan ke ini kesukaan dia.. pelik benar dia sejak lepas accident ni…”, hidayah bermonolog di dalam hatinya.
Muthiah memandang hidayah. dia dapat meneka apa yang sedang bermain di hatinya sahabatnya itu.
          “Dayah…. Majalah-majalah itu.. baik kau buang sahaja.. aku dah tak minat nak baca… dan.. aku tersinggung dengan kau.. kenapa kau masih mahu aku leka dengan dunia ini, sedangkan aku sebenarnya sudah jauh tersasar… kenapa kau memberi aku nasihat.. tapi kau tidak memberi aku penawar untuk membersihkan hati aku..tapi kau masih mahu menyuap racun, seperti majalah itu, kenapa…? Adakah aku sahabat kau..? atau aku musuh kau?.... aku saudara satu agama kah? Atau aku berbeza agama dengan kau..?”. soalan demi soalan Muthiah utarakan pada sahabat nya itu.
Manik-manik jernih kian jatuh melewati pipi Hidayah. rasa tertampar dengan soalan Muthiah. Kata-kata sahabatnya itu walaupun lembut, menjerut lehernya. Sesak nafas bila difikirkan.
          Muthiah memeluk hidayah dengan erat. Memang hatinya tersentuh, melihat sahabatnya menangis. Tapi dia merasakan haknya untuk berkata begitu. Kerana selama ini tarbiyah Hidayah seakan tidak sampai ke lubuk hatinya. Berbeza dengan apa yang terkandung dalam risalah itu. Pelukan mereka terlerai, lalu Muthiah menceritakan apa yang berlaku tempoh hari kepada hidayah. Dia juga menceritakan mimpi yang dialaminya ketika dia tidak sedarkan diri.
          “syukur alhamdulillah sahabatku, kemalangan yang kau hadapi tempoh hari bukan musibah, tapi nikmat kerana Allah Yang Maha Berkuasa telah membukakan hati kau untuk berubah. Tak apa, nanti aku ajar kau sedikit demi sedikit ya, oh ya. Ini telekung solat kau, aku bawa, dan ini majalah solusi, aku beli untuk aku tadi. Tapi, kau bacalah, isi masa luang kau di sini”, wajah Hidayah ceria. Rasa syukur terbit dihatinya melihat sahabatnya sudah mendapat petunjuk Allah, meskipun bermula dengan sedikit kesakitan. Terima kasih Allah!

episode 2



Hidayah itu tidak mustahil!

          “Thia.. zhuhur ni dah lama masuk, bila nak solat ni.. asyik depan laptop je kerja nya.. stop facebooking..”, bebel Hidayah panjang lebar. Melihat sahabatnya yang begitu asyik menghadap laptop, dia cuba mengingatkan kewajipan yang belum tertunai lagi.
          “alah.. kejap lagi lah.. asar lambat lagi.. no worries okay?”. Dalih Muthiah. Asyik benar dia chatting dengan buah hati nya, Fazrin.
          “memang lah asar lambat lagi. Haa.. macam mana kalau sedang kau asyik online, chatting, ada electric shock, mati katak lah kau, tak sempat solat..kan dah berhutang tu…”, ujar Hidayah. Dia cuma mahu sahabatnya itu mendahulukan kewajipan, soal duniawi boleh dikemudiankan. Muthiah tersentak dengan kata-kata sahabatnya, matanya merenung tajam ke arah wajah selamba Hidayah. Tapi akhirnya, senyuman terukir di bibirnya.
          “aku tahu, kau sayang kat aku kan.. okey, aku solat sekarang.. thanks kawan”, kata Muthiah lalu bingkas bangun menuju ke tandas untuk berwudhuk. Usai solat,
          “Dayah, petang ni aku keluar dengan Fazrin, kau nak pesan apa-apa..?”, kata Muthiah sambil melipat telekung solatnya.
          “kan dah chatting tadi, nak keluar pulak. Tak bosan ke kau asyik berkepit dengan dia saja… tak elok lah keluar selalu dengan dia”, hidayah menasihati Muthiah. Namun, umpama mencurah air ke daun keladi, nasihatnya itu langsung tidak berbekas dihati sahabatnya.
          “macam mak nenek lah kau ni, jangan lah risau, kami bukan nak buat kerja tak senonoh pun, kami nak belajar lah.. esok Fazrin ada test, jadi aku nak tolong.. ”, ujar Muthiah panjang lebar.
          Hidayah mengeluh panjang. Bantuan apa yang Muthiah boleh buat? Nak kata boleh berkongsi ilmu, rasanya tidak munasabah. Manakan tidak, Muthiah mengambil jurusan psikologi dan kemanusiaan. Fazrin pula menuntut bidang reka bentuk. Ada chemistry kah?.
          Muthiah masih tekun melaram didepan cermin. Seperti supermodel sahaja lagaknya. Aroma wangian memenuhi ruangan bilik itu. Hidayah hanya memerhati tanya bersuara. Penat dia mahu menasihatkan sahabatnya itu. Lain yang di nasihatkan, lain pula yang dia buat.
          “okey lah, Dayah.. if you need something.. text me okay. ”. Muthiah berlalu pergi.
          “hati-hati..”, itu sahaja yang keluar daripada mulut Hidayah sambil melihat kelibat yang makin jauh meninggalkan rumah sewanya.

               
                Suasana KFC sangat sibuk. Menjadi kebiasaan mahasiswa dan mahasiswi menghabiskan masa di situ, sama ada untuk berdating atau berbincang soal pelajaran masing-masing. Tidak terkecuali Muthiah dengan Fazrin. Terkocoh-kocoh Muthiah memanjat tangga ke tingkat atas, matanya melilau mencari kelibat buah hatinya, Fazrin. Ada tangan melambai dari kejauhan. Muthiah tersenyum melihat wajah kekasih hatinya itu.
          “sorry dear, Thia lambat..”, Muthiah mengambil tempat bertentangan Fazrin.
          “its okay.. so, dear.. nak makan apa?”. Ujar Fazrin bertolak ansur. Gentleman!
          “kita study dulu.. Thia tak lapar lagi.. ”.
          “study apa ya..? ”, Fazrin menyoal gadis di depan nya.
          “la.. kan Faz ada test besok.. jadi study untuk test.. kata nak Thia temankan.. so, I’m here..”, Muthiah menjawab. Lunak sahaja suaranya.
          “ohh.. Faz tipu jelah.. Thia ni mudah sangat percaya orang lah.. kalau Faz cakap Faz nak kahwin dengan Thia hari ni, mesti percaya jugak kan?”. Fazrin menduga Muthiah.
          Muthiah ketawa. Wajahnya kemerahan. Apa salahnya kahwin? Dengan buah hati juga, tentu bahagia. bisik hati kecilnya.
          “tipu lah sangat kalau nak kahwin hari ni.. so, kita nak buat apa jumpa ni..?”. Hati Muthiah terusik dengan kata-kata Fazrin.
          “sudah-sudah berbunga hati.. nak makan apa..? snack plate? Lepas ni, Faz nak ajak pergi tengok member Faz, diorang ada gigs..”.
Muthiah mengangguk. Sudah menjadi satu kebiasaan dia mengikut Fazrin ke konsert rakan-rakannya. Muthiah menunggu Fazrin di satu meja yang agak tercorot. Tiba-tiba, di datangi oleh dua orang lelaki.
          “Assalamualaikum saudari, semoga ini bermanfaat buat saudari… ”, satu risalah dihulurkan kepada Muthiah.
          “so.. ni saya kena kasi derma ke?..”, soal Muthiah menyambut risalah dengan pandangan kosong. Biasa lah sekarang ramai orang menggunakan cara ala islamik, berkopiah, berbaju Melayu, datang membawa risalah untuk mengutip derma dan sasaran mereka pastilah tempat yang menjadi tumpuan ramai, seperti restoran begini.
          “tidak.. kami hanya menyampaikan risalah sahaja, untuk kesejahteraan sesama saudara Islam.. baiklah, kami minta diri dahulu, assalamualaikum…”, kedua lelaki itu terus berlalu.
Sementara menunggu Fazrin selesai membeli makanan, Muthiah membelek risalah tadi.
Kasih sayang buat keluarga..
Tidakkah kamu kasihan wahai wanita yang menjadi anak kepada seorang ayah, menjadi saudara kepada saudara lelaki dan menjadi isteri kepada seorang suami. Seinci kamu membuka aurat mu, kamu meletakkan ayahmu, saudara lelakimu, suamimu ke dalam Neraka. Neraka itu yakni api yang sangat panas, membakar tubuh mereka kerana aurat mu itu…
“dua golongan penghuni Neraka yang tidak aku nampak : (1) manusia yang mengibaskan tali cemeti seperti ekor kerbau pada badan mereka dan mereka akan memukul manusia yang lain ( pemerintah yang zalim); (2) Perempuan yang berpakaian tetapi telanjang yang condong (kepada kejahatan) dan menarik orang lain condong kepadanya. Kepala mereka akan menjadi seperti bonggol unta “bukhtun” yang condong kepada suatu arah. Mereka tidak akan masuk Syurga dan mereka tidak akan cium bau Syurga sedangkan bau Syurga itu boleh dihidu dari jarak-jarak yang tertentu.” (sahih Muslim)
Janganlah kamu memakai pakaian, yang meskipun beralaskan satu fabrik tapi hakikatnya telanjang.
“sesiapa yang mempelopori sesuatu yang buruk, maka ke atas nya dosa dan dosa setiap orang yang membuatkannya tanpa sedikit kurang pun dosanya.” (Ahmad, sahih).

          Serta-merta air muka Muthiah berubah. Dia mula merasakan diri nya yang tadinya anggun berpakaian ala penyanyi Yuna kini menjadi seburuk-buruk manusia. Hati nya kian tidak menentu. Walaupun penghawa dingin menyamankan setiap ceruk ruang di dalam KFC itu, dirinya terasa bahang kepanasan. Tidak sanggup berlamaan di situ, Muthiah meluru keluar dari KFC, Fazrin terpinga-pinga tatkala melihat gadis itu keluar tanpa mengucapkan apa-apa.
          Muthiah melangkah pulang ke rumah sewa nya. Langkah terus ke hadapan, namun fikiran menerawang pada setiap baris tulisan pada risalah tadi.
“…berpakaian tapi hakikatnya telanjang…”
“…tidak akan masuk syurga…”
          Hatinya makin tidak menentu. Langkah kian dipercepatkan. Muthiah mahu bersegera menemui Hidayah, kerana pasti Hidayah ada penjelasan untuk setiap tulisan risalah itu.

episode 1



PROLOG

Setiap perkara ada gantinya.
Setiap perlakuan ada ganjarannya.
Setiap kejadian ada hikmah di sebalik kejadiannya.

          “Kakak, saya sangat menghormati kakak.. saya sudah menganggap kakak sebagai kakak saya sendiri, satu darah daging.. jika saya ini menepati cita rasa kakak, maka pinanglah abang untuk saya. Saya sudah cuba melupakan dia kakak.. maafkan saya..”. suara di hujung talian sangat lembut, namun tajam menghiris hati.
          “baiklah, jika itu membawa kebaikan kepada kamu, Aisyah.. kakak akan cuba sampaikan pada abang.. kamu tunggu sahaja keputusan nya. Tapi kakak tidak menjanjikan apa-apa ya, insya-Allah. Sekiranya niat kamu baik, moga Allah permudahkan urusan kamu ya.. assalamualaikum”. Muthiah cuba menyembunyikan getar di dalam suara nya. Hati sudah berkocak, bagaimana mahu tenang. Dia beristighfar. Berat helaan nafas, tersekat di kerongkong.

      Matanya mula berkaca. Mujurlah suaminya tiada di rumah, jika tidak bagaimana dia mahu menyembunyikan gelodak hati yang sudah berada di kemuncaknya ini.
 “Ya Allah.. teguhkan hati hamba-Mu ini.. berikan aku kesabaran setinggi gunung ganang.. Aku meredhai segala ujian-Mu..”. Muthiah bersujud di tikar sejadah. Basah sejadah itu dek air mata nya yang mencurah-curah mengalir melewati pipinya. Hati wanitanya begitu terduga.

My Blog List

get this widget here